Sayembara ESVA-16. Ulas Episod 17+1: TEMU DUGA (Edisi Indonesia: WAWANCARA) dari novel “Meja 17”. (Lihat episodnya di bawah *)
Kepanjangan: Sekitar 500 perkataan.
Hadiah: (1) Rp1.0 juta; (2) Rp 0.5 juta.
Mula: Sabtu 10.07.1021.
Akhir: Khamis 15.07.2021. (Dilanjutkan ke: Selasa 20.07.2021).

E-melkan karya anda ke: GaksaAsean@gmail.com.

Selamat berjaya.

*MEJA 17. Bab 17+1: TEMU DUGA

17+1 

TEMU DUGA

Mereka berlima di dalam bilik berhawa dingin itu. Oh, sebenarnya berenam, jika diambil kira perempuan separuh umur yang sedang menggilap cermin tingkap bilik itu. 

Bilik itu mempunyai dua pintu yang tertutup. Pintu di dinding kiri ialah pintu pejabat. Pintu itu menghubungkan bilik itu dengan kawasan luarnya, lobi bangunan itu. Maknanya, melalui pintu itulah mereka masuk ke bilik berhawa dingin ini. Pintu yang sebuah lagi berada di dinding depan bilik. Pintu kedua ini ialah pintu temu duga. Pintu itu menghubungkan bilik ini dengan bilik Temu Duga yang terletak di sebalik pintu itu. Matin tahu itu bilik temu duga kerana di pintu itu tertampal sepotong kertas kadbod kuning air dengan tulisan berwarna hitam: “TEMU DUGA SEDANG BERLANGSUNG”. Ya, Matin dan mereka yang lain semuanya datang untuk menghadiri temu duga jawatan Ketua Eksekutif (CEO) syarikat Ria Intelek yang memiliki bangunan yang berkenaan. Mereka berlima sebenarnya yang datang untuk temu duga itu. Perempuan separuh umur yang sedang menggilap cermin tingkap itu tentunya kakitangan kepada pasukan yang menyelenggara bangunan itu. 

Jam di dinding kanan bilik berhawa dingin itu menunjukkan tepat pukul 9.00 pagi. Matin baru sahaja sampai sebenarnya, belum pun sempat untuk berinteraksi dengan empat orang lain yang datang untuk temu duga itu. Matin dapat mengagak bahawa mereka ialah calon temu duga kerana semuanya berpakaian formal sepertinya. Berseluar gelap, baju cerah tanpa corak, bertali leher, dan berjaket gelap yang secocok dengan warna seluar. Tiba-tiba pintu Temu Duga terbuka dan muncul keluar seorang wanita berblaus cerah dan berjaket hitam. 

“Tuan-tuan,” katanya, “temu duga akan bermula sebentar lagi.” Mereka berenam menumpukan perhatian kepada perempuan yang baru bersuara itu. Perempuan yang sedang menggilap cermin kemudiannya meneruskan aktiviti menggilap cerminnya. 

“Nama saya Anne,” kata wanita kurus lampai itu lagi. “Miss Anne,” tegasnya lagi. “Kita ada lima orang calon untuk temu duga ini ya,” berkata Miss Anne lagi, seolah-olah mahu mengesahkan bahawa semua calon sudah hadir. “Kami akan panggil seorang demi seorang ya,” katanya lagi, menjelaskan prosedur temu duga yang akan berlangsung sebentar lagi. 

Sebenarnya mereka semua diminta datang pada jam 9.00 pagi. Tidaklah Matin tahu kenapa mereka diminta hadir serentak begitu sedangkan mereka akan ditemu duga seorang demi seorang. Agaknya, penganjur kurang pengalaman dalam menguruskan temu duga. Atau kurang apresiasi terhadap kedudukan tinggi jawatan Ketua Pegawai Eksekutif bergaji puluhan ribu ringgit yang sedang ditawarkan itu. 

“Okey!” Serentak mereka memberi respons. Mereka semuanya faham bahawa temu duga untuk jawatan setinggi dan sepenting itu kepada syarikat berkenaan mestilah melalui temu muka secara peribadi, seorang demi seorang. Tiada masalah bagi mereka. 

“Temu duga akan bermula dalam masa 15 minit lagi,” kata Miss Anne. “Marilah kita semua berkenal-kenalan terlebih dahulu.” Kemudian Miss Anne menghilangkan dirinya ke balik sana pintu temu duga. 

ii 

Pada pukul 9.15 pagi, pintu Temu Duga terbuka. Miss Anne melangkah keluar ke arah mereka. Mereka semua memerhatikannya penuh teruja. Perempuan yang sedang menggilap cermin terhenti sebentar tetapi keumudiannya meneruskan aktiviti menggilap cerminnya. 

Miss Anne bersuara kepada mereka yang mengerumuninya. “Pengurusan kami sangat sibuk hari ini. Mereka telah membuat keputusan bahawa apabila mereka bersetuju menerima seseorang calon untuk jawatan CEO ini, maka calon-calon yang lain tidak akan ditemu duga. Boleh balik sahaja. Faham ya?” 

Wah, terperanjat mereka mendengar pengumuman itu! 

“Prosedur ini kurang adil,” bantah Matin. “Ini bermakna bahawa calon yang ditemu duga terlebih dahulu akan mempunyai peluang yang lebih baik untuk diterima. Dan ini bererti syarikat tidak akan mendapat calon terbaik,” tambah Matin. 

“Syarikat kami tidak perlu calon terbaik. Kami hanya perlukan calon yang sesuai,” jelas Miss Anne. 

“Tapi itu tidak adil untuk kami,” kata seorang daripada calon lain. 

“Emmm… Saudara semua bolehlah selesaikan masalah giliran itu ya,” sahut Miss Anne selamba. “Sekejap lagi saya panggil.” Kemudian Miss Anne menghilangkan diri di sebalik sana pintu Temu Duga itu. 

iii 

Mereka berlima berbincang. Ada yang mencadangkan supaya dicabut undi. Matin mencadangkan urutan abjad. Setelah berbincang dengan mendalam, diputuskan bahawa mereka akan masuk ke bilik temu duga, bergilir-gilir mengikut urutan abjad nama masing-masing. 

“Aku menjadi calon pertama kerana namaku ada ‘Abdul’ di depannya!” kata Matin. 

Calon kedua membantah. Katanya, Abdul tidak boleh diambil kira untuk tujuan urutan abjad nama. Kena ikut nama yang unik. Calon-calon lain menyokongnya. Matin akur dengan pandangan majoriti. Setelah dibuang Abdul daripada nama Matin, dia menjadi calon ketiga yang akan masuk ditemu duga pada pagi itu. 

iv 

Miss Anne muncul. Calon 1 dipanggil masuk ke bilik temu duga. Lama. Selepas setengah jam, masih tidak keluar-keluar lagi. 

Calon 2 menjadi resah gelisah. Dia perlu ke satu temu duga lain, katanya. Jawatan CEO juga tetapi lebih tinggi lagi gajinya, tambahnya. Dia memberikan Matin surat jemputan temu duga terbuka jawatan CEO untuk sebuah syarikat ICT. Sangat sesuai dengan kepakaran dan pengalaman Matin. Dia mengajak Matin meninggalkan temu duga Ria Intelek. 

“Mereka tipu,” kata calon 2. “Aku baru menerima maklumat dari orang dalam bahawa Ria Intelek sebenarnya sudah ada calon yang mereka hendak ambil. Temu duga ini hanya gimik untuk memenuhi SOP syarikat. Sebab itu mereka tetapkan bahawa mereka tidak akan menemu duga calon lain setelah mereka mendapat calon yang sesuai!” 

Munasabah juga maklumat yang diberikan oleh calon 2 ini. Matin perhatikan bahawa gaji dan terma kerja yang ditawarkan oleh syarikat ICT itu juga adalah jauh lebih baik daripada apa yang ditawarkan oleh Ria Intelek. Namun Matin menolak ajakan calon 2 untuk pergi bersama-samanya. Matin tidak mahu mencurah air di tempayan kerana mendengar guruh di langit. 

vi 

Pintu Temu Duga terbuka. Miss Anne menjengul. “Calon seterusnya…” panggilnya. Oleh sebab calon 2 sudah tiada, maka Matinlah yang sepatutnya masuk ke bilik Temu Duga berdasarkan giliran yang telah mereka persetujui sebelum itu. 

Calon 4 bernama Razman. Dia memujuk Matin meminta laluan untuk ditemu duga terlebih dahulu. Untuk menjadi calon 3. Dia perlu bergegas ke hospital kerana isterinya sedang menunggu giliran untuk bersalin anak sulung mereka, dakwanya. 

“Semuanya di tangan Allah,” kata Razman. “Jika ditakdirkan Allah bahawa saudara yang akan dapat jawatan ini, tentu sekali saudara yang akan dapat. Tiada masalah jika saya yang masuk dahulu. Boleh kan?” tanyanya. 

Matin tergamam dengan permintaan Razman yang kurang beretika itu. Memang tidak beretika. Matin tidak berkata apa-apa. 

Melihat keadaan Matin yang tidak memberi respons kepada permintaannya itu, calon 4 menyambung lagi, “Saudara, sebenarnya rezeki manusia di tangan Allah, kan? Saudara tidak yakin akan hal itu?” 

“Ya, saya benar-benar yakin,” kata Matin. 

“Kalau begitu, tiada masalah jika saudara memberi laluan kepada saya untuk ditemu duga terlebih dahulu daripada saudara?” 

“Tiada masalah,” jawab Matin. Matin yakin dengan jawapan itu. Matin tidak tahu kenapa Razman yang berkopiah dan kelihatan amat beriman itu, nampak semacam tidak yakin dengan duduknya perkara rezeki itu sehinggakan dia memohon minta masuk dahulu. Maka Razman bertukar menjadi calon 3 dan Matin menjadi calon 4. 

Pada jam 10.15, Miss Anne membuka pintu temu duga. Calon 3 masuk. Matin dan calon 5 terus duduk menanti. 

vii 

Pada jam 10.45 pagi lebih kurang, Miss Anne membuka pintu temu duga lagi. “Waktu rehat,“ katanya. “Pegawai-pegawai kami mahu berhenti rehat sebentar. Temu duga akan disambung pada jam 11 kerana calon 3 juga tidak terpilih. Saudara berdua boleh minum-minum dulu di sana,” katanya sambil menunjuk ke meja yang baru sahaja dihidangkan di atasnya dua piring kuih-muih dan dua cawan kopi panas. 

Matin dan calon 5 duduk di meja empat persegi itu, menghadapi sepiring kuih-muih dan secawan kopi panas seorang. 

Tetiba wanita yang sedang mencuci cermin tingkap berhenti bekerja dan menghampiri mereka. Dia meminta minuman dari mereka. Dan minta kuih-muih juga. Calon 5 mengherdiknya. Matin kesian melihatnya yang keletihan dan berpeluh-peluh kepanasan. Matin menawarkan minuman dan kuihnya kepada wanita itu. Matin sebenarnya sudah pun bersarapan secukupnya sebelum ke situ. Dia ke Restoran eSastera tadinya, duduk di meja 17, bersarapan sekeping roti canai jantan dan secawan teh tarik. 

Wanita pencuci tingkap itu meminum kopi panas Matin dan membawa pergi kesemua tiga keping kuih yang berada di atas piring Matin. Matin terkejut juga akan sikap tamaknya namun hanya tersenyum melihat kelakuannya itu. 

Wanita itu berdiri di tepi tingkap yang sedang digilapnya. Tetiba dia memberi isyarat kepada Matin seolah-olah dia mahu berbincang sesuatu dengan Matin. Matin menghampirinya. 

“Saya nak ucap terima kasih kerana tuan sangat baik hati,” katanya. 

Matin senyum sahaja. 

“Saya Esah,” katanya. “Saya nak bagi tahu bahawa syarikat ini tidak elok untuk orang yang baik hati macam tuan. Ada macam-macam skandal di sini. Gaji saya pun kekadang dibayar, kekadang tidak!” Matin terperanjat mendengar cerita Esah. “Betul, tuan,” tambah Esah. “Orang kata, duit syarikat habis dibayar kepada Lembaga Pengarah. Ratusan ribu ringgit elaun mereka. Pekerja tidak dibayar gaji dengan sempurna. Pemilik saham tidak dibayar dividen.” 

“Terima kasih,” jawab Matin. Matin melangkah kembali ke meja sarapan untuk bersama calon 5 menanti giliran temu duganya. Maklumat yang disampaikan Esah memeranjatkan Matin. Otak Matin terus terfikirkan surat jemputan temu duga terbuka dari syarikat ICT yang ditunjukkan oleh calon 2 kepadanya tadi. Masih ada masa jika Matin mahu tinggalkan sahaja temu duga Ria Intelek ini dan beredar ke temu duga yang satu lagi itu. 

Kemudian Matin terfikir pula betapa besarnya peluang untuk dia memperbaiki sistem kewangan syarikat Ria Intelek jika menjadi CEO-nya. Itu cabaran pengurusan yang amat mengujakan! Matin mengambil keputusan untuk terus menunggu giliran temu duganya.

viii 

Setelah memamah dan menelan dua biji kuih dan menghirup setengah cawan kopi panasnya, calon 5 bersuara kepada Matin. “Saya ada rahsia yang hendak disampaikan kepada saudara,” katanya. “Sebenarnya, saya ialah dari syarikat pesaing kepada Ria Intelek. Saya ditugaskan oleh syarikat saya untuk mendapatkan jawatan CEO di sini. Apabila dapat, saya akan pastikan Ria Intelek bangkrap dalam masa tiga bulan!” katanya. Serius dia menyampaikan maklumat itu kepada Matin. “Saya ditawarkan lima peratus saham dalam syarikat saya untuk misi itu. Nilainya lima juta ringgit. Saya perlu mendapatkan jawatan CEO ini, kalau tidak kedudukan saya dalam syarikat itu pasti terancam,” sambungnya. 

“Apa kena-mengenanya dengan saya?” tanya Matin. 

“Ini tawaran saya kepada saudara,” kata calon 5. Dia meletakkan sekeping cek di atas meja di hadapan mereka. “Cek sejuta ringgit ini akan didepositkan ke dalam akaun bank saudara sekiranya saudara tidak meneruskan penyertaan saudara dalam temu duga ini dan saya tinggal sebagai calon tunggal,” jelasnya. 

Matin melihat cek RM1 juta yang telah siap ditandatangani itu. 

“Apa alternatif yang saya ada?” tanya Matin. Itu pertanyaan klise yang keluar daripada mulut Matin secara spontan. Matin tidak berfikir pun sebelum mengemukakan pertanyaan itu. 

“Ini!” katanya. Calon 5 menyeluk saku kanan seluarnya dengan tangan kanannya dan meletakkan sepucuk pistol di atas cek itu. 

Matin tergamam. Matin merenung muka calon 5. Matin meminta diri untuk ke bilik air. 

Sebelum sempat Matin melangkah keluar, calon 5 mengulangi tawarannya. “Jika saudara tidak masuk kembali ke sini pada jam 11 nanti, cek ini akan didepositkan ke akaun saudara. Saya gerenti,” tegasnya. 

Dia memasukkan kembali pistolnya ke saku seluarnya dan membalikkan cek itu. Di belakang cek itu, jelas tertulis nama Matin dan nombor akaun banknya. Memang lelaki itu telah betul-betul bersedia rupa-rupanya, fikir Matin. 

ix 

Matin ke bilik air. Dia termenung sebentar memikirkan cek dan pistol. Cek RM1,000,000 dan pistol enam peluru! 

Pada jam 11.00 pagi, Matin menolak pintu dan melangkah masuk ke bilik pejabat tadi. Calon 5 sedia di situ. Dia tergamam melihat Matin masuk. Dia bangun dari kerusinya dan menyeluk saku kanan seluarnya, seolah-olah meraba-raba pistolnya. 

Tiba-tiba pintu temu duga terbuka. Muncul Miss Anne. “Silakan calon berikutnya,” kata Miss Anne, lembut. Matin terus masuk ke pintu temu duga. Pintu itu ditutup rapat di belakangnya. 

Sebaik-baik sahaja Matin melangkah masuk ke bilik Temu Duga itu, dia terhenti. Dia tidak tahu ke mana harus dituju. Tidak ada meja temu duga, tidak ada kerusi temu duga, tidak ada pegawai temu duga! Yang ada ialah lima orang yang berdiri dalam satu barisan lurus di depan pintu, seolah-olah menunggunya masuk. Mereka ialah calon 1, calon 2, calon 3, calon 5, dan wanita pencuci tingkap, dalam turutan itu. 

Calon 1 menghulurkan tangan kanannya untuk bersalaman dengan Matin. Matin menyambut tangannya itu dengan penuh ragu. Calon 1 menggenggam erat tangan Matin. Katanya, “Kami berlima adalah dari syarikat penemu duga profesional, PokeYou Enterprise. Kami telah diupah oleh syarikat Ria Intelek untuk menemu duga saudara, satu-satunya calon CEO yang telah mereka senarai pendekkan. Kami diminta melakukan tapisan terakhir, iaitu menentukan kredibiliti saudara sebagai CEO. Setelah berada bersama-sama saudara selama dua jam, kami mengambil keputusan bahawa saudara telah lulus temu duga ini. Tahniah! Sila ikut Miss Anne untuk berjumpa Pengerusi Lembaga Pengarah syarikat Ria Intelek dan mendapatkan surat tawaran saudara.” 

Rakan-rakannya bertepuk tangan serentak.

TAMAT.

PESERTA

Sayembara ESVA-16: MENGULAS EPISOD 17+1 NOVEL MEJA 17.
Kami telah menerima 15 artikel penyertaan:

  1. Moh. Ghufron Cholid.
  2. Moh. Ghufron Cholid.
  3. Moh. Ghufron Cholid.
  4. Moh. Ghufron Cholid.
  5. Cunong Nunuk Suraja.
  6. Paridah Ishak.
  7. Husaini Hussin (Putraery Ussin).
  8. Kembaii Zutas.
  9. Dosen Indie (Dimas Indiana Senja).
  10. Moh. Ghufron Cholid.
  11. Moh. Ghufron Cholid.
  12. Moh. Ghufron Cholid.
  13. Moh. Ghufron Cholid.
  14. Marwan Syam.
  15. Moh. Ghufron Cholid.

ARTIKEL PENYERTAAN

1.

17 + 1 Temu Duga : Kekuatan Iman yang Menaklukkan Segala Godaan

Oleh Moh. Ghufron Cholid

Membaca episode 17 + 1 Temu Duga yang merupakan episode terakhir dari Novel Meja 17, biasanya merupakan pamungkas suatu idea dari seorang penulis. Kali ini yang disorot oleh Irwan Abu Bakar adalah salah satu perusahaan bernama Ria Intelek. Perusahaan ini sedang mengadakan pemilihan Ketua Ekskutif (CEO) yang dikemas dan diberi nama Temu Duga kalau dialih bahasakan ke Bahasa Indonesia ‘Wawancara’ alias Uji Kelayakan Ketua Ekskutif. Irwan Abu Bakar mulai mendeskripsikan prosesi Temu Duga, Bilik itu mempunyai dua pintu yang tertutup. Pintu di dinding kiri ialah pintu pejabat. Pintu itu menghubungkan bilik itu dengan kawasan luarnya, lobi bangunan itu. Maknanya, melalui pintu itulah mereka masuk ke bilik berhawa dingin ini. Pintu yang sebuah lagi berada di dinding depan bilik. Pintu kedua ini ialah pintu temu duga. Pintu itu menghubungkan bilik ini dengan bilik Temu Duga yang terletak di sebalik pintu itu. Matin tahu itu bilik temu duga kerana di pintu itu tertampal sepotong kertas kadbod kuning air dengan tulisan berwarna hitam: “TEMU DUGA SEDANG BERLANGSUNG”. Ya, Matin dan mereka yang lain semuanya datang untuk menghadiri temu duga jawatan Ketua Eksekutif (CEO) syarikat Ria Intelek yang memiliki bangunan yang berkenaan. Mereka berlima sebenarnya yang datang untuk temu duga itu. Perempuan separuh umur yang sedang menggilap cermin tingkap itu tentunya kakitangan kepada pasukan yang menyelenggara bangunan itu.
Irwan mulai menyorot kejanggalan yang dilakukan pihak penganjur, dengan menulis Sebenarnya mereka semua diminta datang pada jam 9.00 pagi. Tidaklah Matin tahu kenapa mereka diminta hadir serentak begitu sedangkan mereka akan ditemu duga seorang demi seorang. Agaknya penganjur kurang pengalaman dalam menguruskan temu duga. Atau kurang apresiasi terhadap kedudukan tinggi jawatan Ketua Pegawai Eksekutif bergaji puluhan ribu ringgit yang sedang ditawarkan itu.

#

Jabatan Ketua Ekskutif adalah jabatan yang sangat bergengsi sehingga membuat seseorang akan menempuh segala cara untuk mendapatkan jabatan ini. Tidak bisa bermain jujur, bermain jalur depan secara jantan juga bisa memilih jalur belakang. Jalur bisik-bisik, baik berbisik dengan pihak penyelenggara maupun berbisik ke sesama peserta dengan harapan bisa menjadi peserta tunggal, yang dengan sendiri secara pelan tapi pasti jabatan ketua ekskutif bisa dipegang.
Tampaknya sebagai penulis, Irwan Abu Bakar juga mengerti psikologis seseorang yang sedang berjuang menjadi orang nomor satu atau menjadi Ketua Ekskutif sebuah perusahaan yang dalam episode ini diberi nama Ria Intelek.
Bisik-bisik bisa muncul kapan saja dan di mana saja. Yang tidak kuat menerima bisikan ia akan kalah dengan sendiri, demikian kiranya yang saya pahami dari episode temu duga yang disajikan Irwan Abu Bakar dalam novel Meja 17 yang ditulisnya.
Siapa yang tidak akan tergoda dengan tawaran yang menggiurkan? Tentu hanya orang pilihan dan memiliki prinsip yang kokoh dalam diri. Irwan juga mengungkapkan kejadian bisik-bisik untuk mempengaruhi keyakinan yang sedang bercalon menjadi Ketua Ekskutif, Irwan Abu Bakar menulis “Ini tawaran saya kepada saudara,” kata calon 5. Dia meletakkan sekeping cek di atas meja di hadapan mereka. “Cek sejuta ringgit ini akan didepositkan ke dalam akaun bank saudara sekiranya saudara tidak meneruskan penyertaan saudara dalam temu duga ini dan saya tinggal sebagai calon tunggal,” jelasnya.
Matin tidak tergiur dengan tawaran uang yang telah diajukan. Matin terus melanjutkan Temu Duga, keyakinan kokoh telah mengantarkan Matin menjadi pemenang dan menjabat Ketua Ekskutif perusahaan Ria Intelek karena telah dianggap layak oleh pihak penganjur.

Paopale Daya, 10 Juli 2021

2.

TRIK JITU MENEMUKAN PEMIMPIN BERINTEGRITAS

Oleh Moh. Ghufron Cholid

Saya menyebut episode 17 + 1 berjudul Temu Duga adalah pemikiran pamungkas dari seorang Irwan Abu Bakar tentang bagaimana cara semesta bekerja menyeleksi hati yang kuat dan yang rapuh untuk menggapai masa depan yang lebih cerah.
Irwan Abu Bakar seakan tak ingin melewatkan kesempatan emas bagaimana sebuah perusahaan ternama mengadakan seleksi Ketua Ekskutif (CEO) bagi perusahaannya. Membaca episode ini, saya menemukan Irwan Abu Bakar menjadi seorang penulis yang pemikir dengan kepribadian komplek. Segala inci yang tersaji dipertimbangkan secara matang.
Ragam persepsi diketengahkan tak hanya dari penganjur Temu Duga, dari pefspektif calon Ketua Ekskutifpun ditampilkan. Unsur kemanusiaan juga dipaparkan secara matang. Kelaziman atau kelumrahan yang senantiasa mendapatkan kritikan pada hal-hal yang dianggap kurang pantas atau janggal tak luput dari kritikan.
Temu Duga nama lain dari wawancara atau tes kelayakan orang yang akan dijadikan pemimpin di masa depan.
Saya membaca episode ini, semacam menemukan visualisasi dari sebuah pemikiran seorang penulis berkebangsaan Malaysia yang juga seorang Presiden Esastera. Barangkali latar belakang penulis yang juga seorang pemimpin di sebuah komunitas kepenulisan yang berpusat di Malaysia dan juga memiliki kantor di Indonesia dengan nama Rumah GAKSA ikut mewarnai episode ini menjadi sangat menarik.
Irwan begitu pandai memainkan emosi pembacanya. Membaca episode ini kita seakan ikutserta menjadi saksi mata bahwa sebuah perusahaan pasti memiliki cara jitu dalam menyeleksi orang yang dianggap layak menjadi Ketua Ekskutif di perusahaannya.
Menduga-duga adalah watak dasar manusia. Segala yang dianggap kurang pantas akan mengalami gugatan karena sejatinya manusia hanya bisa memberi penilaian pada hal-hal yang masih dapat diindera dan masih menjadi kesepakatan umum.
Di satu sisi, Temu Duga yang diadakan Ria Intelek dalam memilih Ketua Ekskutif dianggap tidak layak karena mengumpulkan para calon Ketua Ekskutif kendati mereka dipanggil satu persatu hal ini disebabkan oleh jabatan Ketua Ekskutif adalah jabatan bergengsi dan harus diperlakukan secara istimewa yakni mengadakan Temu Duga perseorangan dan di waktu berlainan.
Ria Intelek diberi gelar perusahaan yang tidak profesional karena menurut kaca mats umum tidak bisa mengetahui situasi dan kondisi yang tepat dalam mengadakan Temu Duga atau wawancara (uji kelayakan) Ketua Ekskutif (CEO).


Episode 17 + 1 berjudul Temu Duga adalah cara Irwan Abu Bakar berkisah dengan sebebas-bebasnya dalam membahas sebuah perusahaan dan trik untuk menemukan pemimpin secara tepat.
Ria Intelek sebagai perusahaan ternama melakukan sesuatu di luar dugaan dalam menyeleksi calon Ketua Ekskutif dengan menunjuk beberapa orang dari perusahaan lain untuk menyamar sebagai peserta di antara peserta yang dipilih tanpa intervensi saya pandang sebagai cara jitu yang mendapatkan 99% mujarab untuk mendapatkan peminpin berintegritas.
Menerima stigma negatif sebagai perusahaan tidak profesional adalah resiko yang harus diterima Ria Intelek atas pilihannya untuk menemukan Ketua Ekskutif yang matang secara hati maupun pemikiran, inilah yang terjadi srmasa seleksi calon Ketua Ekskutif namun Ria Intelek mendapatkan stigma yang happy ending manakala terkuak kebenaran calon-calon yang ada adalah bagian dari trik Ria Intelek secara haqqul yakin memilih Ketua Ekskutif (CEO) yang telah ditetapkan sebelum Temu Duga diselenggarakan.
Penutup
Temu Duga yang diadakan Ria Intelek berhasil menemukan Ketua Ekskutif yang tidak hanya matang secara pemikiran namun hatinya benar-benar bersih. Tak mudah goyah oleh tawaran-tawaran yang menggiurkan.

Kediaman Habib Alwy bin Idrus Baagil, 10 Juli 2021

3.

17 + 1 TEMU DUGA : MATIN TOKOH REKAAN IRWAN ABU BAKAR YANG MENGALAHKAN TEORI BISIK-BISIK

Oleh Moh. Ghufron Cholid

Apa yang terbayang dalam benak jika dalam masa penyeleksian pemilihan Ketua Ekskutif (CEO) sebuah perusahaan, pihak perusahaan langsung membuat pengumuman di luar dugaan seperti yang dialami Matin, Miss Anne bersuara kepada mereka yang mengerumuninya. “Pengurusan kami sangat sibuk hari ini. Mereka telah membuat keputusan bahawa apabila mereka bersetuju menerima seseorang calon untuk jawatan CEO ini, maka calon-calon yang lain tidak akan ditemu duga. Boleh balik sahaja. Faham ya?” 
Wah, terperanjat mereka mendengar pengumuman itu! 
“Prosedur ini kurang adil,” bantah Matin. “Ini bermakna bahawa calon yang ditemu duga terlebih dahulu akan mempunyai peluang yang lebih baik untuk diterima. Dan ini bererti syarikat tidak akan mendapat calon terbaik,” tambah Matin. 
Belum sempat Matin didera keterkejutan, pihak perusahaan lewat Miss Anne tanpa ragu berucap “Syarikat kami tidak perlu calon terbaik. Kami hanya perlukan calon yang sesuai,” jelas Miss Anne. 
Paling tidak ada gambaran yang sangat mencengangkan yang didapat oleh tiap calon Ketua Ekskutif (CEO) yang mengikuti Temu Duda, ada rasa ketidakpuasan, ada rasa curiga yang juga mengaduk perasaan saya selaku pembaca. Saya mulai berhenti membaca kelanjutan kisah ini dan mulai menebak efek yang ditumbulkan dari pengumuman yang diberikan Miss Anne.
Bagi yang tidak memiliki jiwa seorang petarung hanya keputus-asaan yang paling tampak menguasai jiwa. Pada petarung sejati yang tampak adalah mengatur setrategi terbaik agar terpilih menjadi pemenang yakni terpilih menjadi Ketua Ekskutif (CEO) namun bagi yang ingin menjadi Ketua Ekskutif lewat jalan pintas, hanya jalan bisik-bisik yang hendak ditempuh melihat pihak perusahaan yang tidak bisa dibisiki, maka akan berbisik pada calon lain dengan memberikan tawaran menggoda dengan harapan calon lain mundur perlahan dari pencalonan sebagai Ketua Ekskutif (CEO).

TEORI BISIK-BISIK
Selalu ada jalan keluar bagi tiap jalan yang dianggap buntu, yakni memakai teori bisik-bisik untuk menemukan dan menentukan jalan baru yang lebih baik. Pengumuman pihak penganjur yang tiba-tiba dan menimbulkan ketidak puasan antara calon Ketua Ekskutif (CEO) melahirkan teori bisik-bisik sebagai jalan keluar atau jalan tengah menaklukkan masa sulit yang dipenuhi sesak dan terdesak.
Usulan berdasar Abjad ditolak lantaran panggilan Abduh yang melekat di depan nama Matin dianggap tidak unik. Walhasil Matin berada diurutan ketiga dalam acara Temu Duga atau Wawancara (Uji Kelayakan) Ketua Ekskutif (CEO).
Berada diurutan ketiga rupanya tidak membuat Matin berada di zona aman. Selalu ada saja godaan yang datang. Tawaran pertama datang dari calon kedua, yang merasa panik lantaran calon pertama dianggap begitu lama berada di bilik Temu Duga, yang diyakini dapat mengancam posisinya sebagai calon terpilih.
Matin ditawari jabatan menggiurkan dengan gaji yang lebih tinggi oleh calon kedua. Matin diajak meninggalkan pencalonannya sebagai Ketua Ekskutif (CEO) di perusahaan Ria Intelek sebagai gantinya Matin akan diberikan jabatan penting di syarikat ITC tentunya dengan gaji lebih besar. Tak hanya itu, calon kedua juga mempengaruhi mental Matin bahwa sejatinya acara Temu Duga yang diadakan Ria Intelek dalam memilih Ketua Ekskutif (CEO) hanya akal-akalan saja lantaran Ketua Ekskutifnya sudah dipilih terlebih dahulu sebelum acara Temu Duga dilaksanakan.
Matin kokoh pada pendirian. Tidak tergiur tawaran calon kedua. Calon keempat mendekati Matin, melakukan komptomi beraneka alsan dipaparkan agar memikat simpati Matin. Calon kelima tak mau kalah,menawarkan 1 Juta Ringgit untuk Matin asal Matin mengundurkan diri dari pencalonan dirinya sebagai Ketua Ekskutif.
Matin tetap kokoh. Melangkah penuh kelayakinan, menaklukkan segala godaan yang menggiurkan. Cerita ini ditutup dengan Happy Ending.
Ketapang, 11 Juli 2021

4.

17+1 TEMU DUGA : BUAH DARI KESETIAAN ADALAH SENYUMAN

Oleh Moh. Ghufron Cholid

Temu Duga dalam bahasa Indonesia dikenal dengan Wawancara atau Uji Kelayakan Ketua Ekskutif (CEO) yang diadakan oleh perusahaan Ria Intelek menyita perhatian saya, untuk menuntaskan episode kedelapan belas dalam novel Meja 17 karya Irwan Abu Bakar, penulis kenamaan Malaysia yang juga seorang Presiden Esastera (Komunitas Kepenulisan Asia Tenggara) yang tidak hanya diminati di negara asalnya tetapi juga di Indonesia, Singapura juga Brunei.
Kendati episode Temu Duga berada di episode 18 namun Irwan Abu Bakar lebih memilih menuliskan 17 + 1, semacam ingin menegaskan bahwa penulis memiliki cita rasa seni dan juga mempopulerkan 17 + 1 bisa jadi ingin tampak beda dengan yang biasa menulis 18 +.
Latar belakang penulis yang menggeluti dunia tulis menulis dan organisasi menjadikan episode ini tampak matang dalam penyajian. Irwan Abu Bakar tampak menguasai yang ditulis untuk publik atau khalayak pembaca.
Perusahaan yang penuh intrik dalam menyeleksi Ketua Ekskutif (CEO) yang dalam hal ini dilakukan pihak Ria Intelek patut diacungi jempol. Pasalnya Ria Intelek menunjuk tim khusus yang bukan berasal dari perusahaannya untuk menguji seberapa layak orang yang dipilih menjadi Ketua Ekskutif (CEO).
Tampaknya Ria Intelek tak ingin main-main dengan masa depan perusahaan, target yang telah dipilihnya sebagai Ketua Ekskutif di masa depan mestilah orang yang tahan banting. Lebih mengedepankan kepentingan umum daripada kepentingan pribadi. Tidak mudah goyah dengan tawaran yang menggiurkan. Tidak mudah berbalik arah karena ditawarkan jabatan lebih layak, sesuai bidang dan gaji lebih besar.
Tidak mudah diombang-ambing perasaan. Sangat peka dalam memahami keadaan. Adalah Matin target yang ditentukan oleh Ria Intelek sebagai Ketua Ekskutif, Temu Duga adalah uji coba yang diterapkan Ria Intelek untuk lebih memantapkan bahwa orang yang sudah ditentukan adalah orang yang terbaik di antara yang baik.
Temu Duga diadakan tampak natural begitupun tim penyeleksi yang diutus yang sedang ikut menyamar sebagai calon Ketua Ekskuti (CEO). Cara Miss Anne menata mental para calon Ketua Ekskutif juga terkesan sangat natural begitupun dengan reaksi atas pengumuman Miss Anne tentang yang layak menjadi Ketua Ekskutif.


Irwan Abu Bakar begitu pandai memberi aksi dan reaksi dalam menuturkan kisahnya sehingga saya selaku pembaca seolah menonton drama secara visual meski perangkat bahasa yang disajikan adalah bahasa tulis.
Irwan seakan memahami psikologi tokoh-tokohnya. Penantian memang sangat membosankan dan memberi debar gelisah. Terlebih yang ditunggu adalah Temu Duga atau wawancara untuk jabatan bergengsi seperti Ketua Ekskutif (CEO).
Abduh Matin adalah nama yang tidak dianggap unik semasa pengundian berdasar abjad dipilih dalam urutan Temu Duga sehingga Matin menjadi orang yang berada diurutan ketiga untuk Temu Duga.
Calon pertama yang sudah masuk bilik Temu Duga dengan durasi pertemuan yang dianggap lama menebar kegelisahan sekaligus ancaman bagi calon lain dalam meraih jabatan Ketua Ekskutif, akibatnya ada yang tak sabar menunggu dan melakukan langkah diplomatis sekedar memberi rasa aman dan mengurangi jumlah pesaing.
Lagi-lagi Matin menjadi target. Matin ditawi jabatan bergengsi di ITC dan gaji lebih tinggi dari Ketua Ekskutif Ria Intelek jika berkenan mengundurkan diri dari pencalonan sebagai Ketua Ekskutif Ria Intelek.
Lolos dari tawaran calon kedua, Matin diuji lagi oleh calon keempat agar memberikan kesempatan padanya untuk mengadakan Temu Duga. Ragam alasan dikemukakan namun lagi-lagi Matin berhasil dari jeratan calon keempat. Calon kelima lebih menggiurkan dalam memberikan tawaran kepada Matin dengan imbalan 1 juta Ringgit untuk Matin jika mundur dari pencalonan Ketua Ekskutif Ria Intelek.
Episode Temu Duga seakan ingin menegaskan bahwa untuk menjadi sukses banyak rintangan yang mesti ditaklukkan. Ujiannya bisa berbentuk jabatan lebih bergengsi di perusahaan lain ataupun ujian uang yang sangat menggiurkan. Hanya yang setia yang jiwanya tak mudah ditaklukkan.

Kediaman Habib Alwy bin Idrus Baagil, 12 Juli 2021

5.

MITOS MEJA 17+1 SUMUR TANPA DASAR

Oleh: Cunong Nunuk Suraja

Sandra Cisnesros dalam The House on Mango Street mengawali dalam bukunya “Then it occurred to me that none of the books in this class or in any of my classes, in all the years of my education, had ever discussed a house like mine. Not in books or magazines or films. My classmates had come from real houses, real neighborhoods, ones they could point to, but what did I know?” dan sebagaimana Cisnesros, Irwan abu Bakar dalam bab 17+1 Temu Duga dari Novel MEJA 17 membungkus mitos angka 17-nya dengan menamai bab 18 yang bercerita kejadian aneh bin ajaib dalam wawacara penerimaan pegawai yang jamak diketahui sarat pemaian curang lewat main belakang atau sistem pertemanan nan licik. (“Mereka tipu,” kata calon 2. “Aku baru menerima maklumat dari orang dalam bahawa Ria Intelek sebenarnya sudah ada calon yang mereka hendak ambil. Temu duga ini hanya gimik untuk memenuhi SOP syarikat.”) Permaian uang, kekerabatan dan kesamaan ideologi untuk mnguasai perusahaan terutama milik pemerintah atau berplat merah. Perusahaan negara menjadi sebuah kekayaan dinasti atau keluarga.
Simak potongan alinea berikut: Mereka semuanya faham bahawa temu duga untuk jawatan setinggi dan sepenting itu kepada syarikat berkenaan mestilah melalui temu muka secara peribadi, seorang demi seorang. Tiada masalah bagi mereka. Sudah mengisyaratkan suatau wawancara melamar lowongan pekerjaan di jawatan negeri selalu banyak hal-hal pelik tak terduga dengan kejutan hanya “orang dalam” yang nantinya akan terpilih. Makan intrik-intrik dalam kegiatan seolah kejujuran dalam bertemu-duga ini hanyalah gincu permainan pulas wajah agar terlihat fair play. Perihal kebusukan trik wawancara terbuka ini diungkap mulai dari pengaturan urutan peserta. (“Emmm… Saudara semua bolehlah selesaikan masalah giliran itu ya,” sahut Miss Anne selamba. “Sekejap lagi saya panggil.” Kemudian Miss Anne menghilangkan diri di sebalik sana pintu Temu Duga itu.) Reaksi para peserta temu duga adalah membagi urutan berdasarkan kepentingan pribadi karena ada yang beralasan (Calon 4 bernama Razman. Dia memujuk Matin meminta laluan untuk ditemu duga terlebih dahulu. Untuk menjadi calon 3. Dia perlu bergegas ke hospital kerana isterinya sedang menunggu giliran untuk bersalin anak sulung mereka, dakwanya.) Tetapi mitos buruk itu terpecahkan dengan tikungan ujung cerita yang seakan sumur tanpa dasar (Sebaik-baik sahaja Matin melangkah masuk ke bilik Temu Duga itu, dia terhenti. Dia tidak tahu ke mana harus dituju. Tidak ada meja temu duga, tidak ada kerusi temu duga, tidak ada pegawai temu duga! Yang ada ialah lima orang yang berdiri dalam satu barisan lurus di depan pintu, seolah-olah menunggunya masuk. Mereka ialah calon 1, calon 2, calon 3, calon 5, dan wanita pencuci tingkap, dalam turutan itu.) Mitos itu seperti terjadi dalam The House on Mango Street yang membicarakan sebuah rumah impiannnya: Not a flat. Not an apartment in back. Not a man’s house. Not a daddy’s. A house all my own. With my porch and my pillow, my pretty purple petunias. My books and my stories. My two shoes waiting beside the bed. Nobody to shake a stick at. Nobody’s garbage to pick up after. Only a house quiet as snow, a space for myself to go, clean as paper before the poem.

Referense:

Bakar, Irwan Abu. 2021. Meja 17. Edisi kelima. Kuala Lumpur: eSastera Enterprise.
Sandra, Cisneros. 1989. The House on Mango Street. New York: Vintage Books, a division of Random
House, Inc.

6.

ULASAN NOVEL MEJA 17

Genre : Novel
Penulis : Irwan Abu Bakar
Penerbit : eSastera Enterprise
eSastera Enterprise (No. 001470857-K)
Bab 17+1
Pengulas : Paridah Ishak

Bab TEMU DUGA merupakan bab akhir sebelum epilog. Penulis mengemukakan teknik penceritaan kronologi, iaitu dimulakan dengan penumpuan kepada tema. Tajuknya memang selari dengan tema. Beberapa watak dikemukakan Penulis dalam bab ini untuk menguatkan cerita.
Watak utamanya diberi kepada Matin sebagai calon yang menghadiri sesi temu duga untuk jawatan CEO syarikat ICT, Ria Intelek. Beberapa watak sampingan menjelaskan peranannya seperti Miss Anne sebagai sekretari syarikat Ria Intelek dan empat orang lagi calon yang menghadiri temu duga jawatan CEO itu. Penulis menamakan watak sebagai calon 1, calon 2, calon 3, calon 5. Dan seorang pencuci tingkap.
Sebelum Matin ditemu duga pelbagai insiden dialami Matin. Amat menggugat kesabarannya segi kendiri emosi untuk meneruskan niatnya. Calon 2 mengajak Matin meninggalkan sesi temu duga itu kerana menurutnya sesi temu duga itu semata rekayasa pihak syarikat. Sedangkan calon jawatan itu telah dipilih. Namun Matin masih tidak berganjak dengan niatnya. Perasaan pembaca dicuit Penulis untuk terus mengikuti kisah awal bab itu sehingga akhir. Calon 4 menjadi calon 3. Sebab dia minta bertukar giliran dengan Matin bernama Razman. Penulis memberi perwatakan sempurna dengan citra seorang alim berdasarkan caranya berpakaian yang meletakkan kopiah di kepalanya. Giliran di temu duga akan menentukan sekiranya calon yang masuk jadi pilihan pihak syarikat itu maka calon lain termasuk Matin dikesampingkan.
Namun Penulis menekankan hukum percaya qado dan qadar takdir pegangan Matin. Sesuatu itu tetap berlaku dengan izin-Nya. Nilai murni prihatin akan masalah yang dinyatakan Razman diberi perhatian. Tapi Matin teguh beriman yakin akan nasibnya.
Wanita pencuci cermin tingkap menghampiri Matin dan calon 5 sedang minum ketika rehat sementara menantikan sesi temu duga disambung semula setelah calon jawatan CEO itu belum lagi dipilih.
Matin memberi kuih dan kopi panas kepada Esah iaitu pencuci cermin tingkap. Esah memberitahu Matin tentang masalah kewangan yang dihadapi syarikat itu, kononnya sebab Matin seorang yang sangat baik dan berbudi kepadanya. Dia menganjurkan Matin tinggalkan saja sesi temu duga untuk kebaikan dirinya.
Idea Penulis mengatakan Matin begitu berani menganggap masalah kewangan syarikat itu adalah cabaran dan perlu cuba diselesaikan dengan kaedahnya jikalau dia selaku CEO kelak. Matin masih kekal dengan azamnya.
Calon 5 lebih agresif tindakannya untuk menggagalkan hajat Matin bertemu duga. Dia menawarkan cek bernilai satu juta yang sudah ditandatangani sekiranya dia meninggalkan ruang temu duga itu dan memberi peluang calon 5 yang berhasrat menjadi CEO syarikat itu kerana diarahkan majikannya pesaing syarikat itu untuk meruntuhkanya. Sekiranya usahanya gagal, nyawanya terancam. Dan nyawa Matin taruhannya. Calon 5 menunjukkan pistol berisi 6 butir peluru kepada Matin.
Matin digambarkan terganggu dan keliru. Namun berusaha menenangkan jiwanya. Unsur saspens mengujakan dan mendebarkan pembaca. Mungkin membuat pembaca meneka pengakhiran berbeza daripada apa yang disampaikan Penulis dalam bab ini. Sebaliknya pula kejadian sebenarnya. Matin adalah calon tunggal untuk jawatan CEO syarikat ICT Ria Intelek yang telah lulus ujian para penguji iaitu semua calon-calon temu duga dan juga wanita pencuci tingkap. Teknik penulisan antiplot digarap dengan bijaksana Prof Irwan Abu Bakar disamping menyelitkan mesej tersurat dan tersirat. Sekalung tahniah untuk Penulis!

7.

Ulasan Buku

Oleh: Putraery Ussin

Judul : Bab 17+1 Temu Duga
Penulis : Irwan Abu Bakar
Tahun Terbit : 2016 / Cetakan ke-4 eSastera
Jumlah Halaman : 10 (muka surat 131 – 141)

Drama yang Klise…

Sering kali kita menemukan kesukaran dalam menentukan sesebuah karya yang menarik. Lalu terluahlah kata ‘klise’. Umum memahami maksud klise itu tetapi agar sukar untuk menghuraikannya. Wikipedia Bahasa Melayu menjelaskan klise bermaksud sesuatu karya seni yang lama, sudah kerap didengar dan diulang cerita hingga menjadi basi. Hal ini sama seperti kisah yang sering disebut-sebut sehingga lewah. Pendek kata pembaca sudah mengetahuinya dan sudah lapuk atau membosankan. Jadi Bab 17+1 Temu Duga juga sudah ‘klise’ judulnya.

Sinopsisnya mudah. Kisah bermula apabila (Abdul) Matin menghadiri temu duga untuk jawatan Ketua Eksekutif (CEO) syarikat Ria Intelek. Turut hadir untuk ditemu duga empat orang calon lain yang juga mempunyai kelayakan. Di akhir cerita sudah pastilah Matin yang memperoleh jawatan tersebut. Kisahpun berakhir dengan penamat yang gembira seperti persepsi awal khalayak. Maka pembaca sudah menjangkakan situasi sebegitu berdasarkan judul tersebut. Tambahan pula pemilihan judul itu memberi gambaran yang jelas tentang isu atau tema ceritanya. Terungkaplah perkataan “klise” kepada pembaca setelah melihat tajuknya.

Namun ‘Drama yang Klise …’ dalam bab 17+1 ini terasa kelainan dan luar biasa melalui garapan yang genius oleh pengarang. Pertama, meletakkan bab 17+1 itu sudah membuatkan pembaca terfikir. Kenapa tidak diletakkan sahaja 18? Tarikan ini mencetuskan rasa mahu meneruskan pembacaan, walaupun judul temu duga itu agak klise. Seterusnya persembahan bab ini dibahagikan pula kepada bab demi bab atau babak demi babak atau episod demi episod. Hal ini sama seperti aksi dalam drama sesebuah filem. Hal ini memberi keselesaan sama ada kepada pembaca dan juga pengarang untuk menyusun plot cerita. Terasa juga seperti menonton filem di layar. Maka perkara yang klise pada judul dan cerita itu sudah digarap dengan lebih berkesan. Penggunaan bab-bab dengan angka roman (ada 10 bab) ini menimbulkan aksi drama iaitu suspens demi suspens kepada pembaca.

Seterusnya pengarang mewujudkan pemerian atau penceritaan dari sudut pandangan Matin. Perkara sebegini sudah sering dilakukan oleh ramai penulis (klise). Cuma keistimewaannya, konflik yang dibina sangat rapi dan lancar. Seperti kata Ahkarim “Dari awal lagi aku dah syak bahawa ada ‘trick’ dalam kisah ini….” (halaman 142). Ahkarim menjangkakan perempuan tukang pencuci adalah ‘spy’ atau pengintip yang merupakan salah seorang penemu duga. Ternyata tanggapannya betul (klise) cuma meleset dari segi penyelesaian kisahnya. Watak-watak lain (yang kononnya calon temu duga) digunakan untuk mengucar-kacir dan menguji ketahanan diri Matin di dalam bilik itu, rupanya adalah panel penemu duga yang dilantik. Garapan yang sempurna ini menjadikan kisah (drama) yang klise ini bertukar ‘superb’ atau luar biasa. Saya berasa kagum apabila semua watak-watak itu berfungsi dengan baik untuk menguji Matin. Beberapa ‘hint’ atau tanda seolah-olah sudah kelihatan melalui watak Miss Anne dan tukang cuci tetapi pengakhirannya tetap mengejutkan pembaca (drama).

Elemen lain seperti ugutan, potong giliran, menggunakan pistol, rasuah serta menyebarkan cerita buruk tetap garapan yang klise dalam masyarakat kita. Tetapi inilah yang menjadi teras cerita iaitu masalah sosial di negara kita. Kritikan sosial ini semakin membarah dalam kalangan masyarakat. Maka selitan isu ini sudah pasti akan meninggalkan kesan yang mendalam dari sigi pengajaran kepada pembaca. Memandangkan cerita ini berada di bab terakhir, pembaca juga pasti mahu mencari pertautan dengan meja 17 yang dikatakan misteri dalam novel ini. Setelah hampir separuh, pengarang dengan selamba tetapi berkesan menyatakan; Dia ke Restoran eSastera tadinya, duduk di meja 17, bersarapan roti canai jantan dan secawan teh tarik (Halaman 137).

Kesimpulannya, ‘drama yang klise …’ dalam bab 17+1 ini memaparkan kritikan sosial yang sangat berkesan. Pembaca secara tidak langsung diajar untuk menjadi pemimpin yang baik serta manusia yang beretika dalam kehidupan. Maka tiga titik (…/elipsis) pada tajuk ulasan ini menjelaskan bahawa jangan terlalu terburu-buru membuat tanggapan terhadap sesebuah karya kerana ‘klise itu adalah anda (pembaca) dan bukan ceritanya.

8.

Strukturalisme-genetik “Temu Duga” dalam Novel “Meja 17”
(Sebuah Ulasan Kajian Sosiologi Sastra Teori Goldmann)

Oleh: Kambali Zutas

Temu Duga merupakan judul bab 17+1 dari Novel “Meja 17” karya sastrawan Irwan Abu Bakar. Novel “Meja 17” pada edisi kelima merupakan cetakan e-buku yang diterbitkan eSastera Enterprise, pada Juni 2021. Novel “Meja 17” memuat 17+1 bab termasuk Temu Duga. Apakah cerita Temu Duga merupakan karya sastra yang memiliki strukturalisme-genetik teori sosiologi sastra Lucien Goldmann?
Penulis akan menganalisis bab berjudul Temu Duga dengan pendekatan teori Strukturalisme-genetik. Temu Duga merupakan cerita yang bertemakan seleksi pimpinan perusahaan/syarikat atau Ketua Eksekutif atau CEO Ria Intelek. Setting tempat yang terdapat di cerita Temu Duga di ruang atau bilik temu duga perusahaan dan kursi meja 17 Restoran eSastera. Tokoh-tokoh dalam cerita Temu Duga ada tujuh (7) orang dengan tokoh utama bernama Matin. Kemudian tokoh tambahan Abdul (Calon 1), Calon 2, Razman (Calon 4), Calon 5, Miss Anne, dan Esah (wanita pencuci tingkap). Setting waktu yaitu pada pukul 09.00 hingga 11.00 pagi.
Temu Duga menceritakan tentang seorang calon CEO mendapatkan panggilan dari perusahaan/syarikat ternama untuk wawancara. Namun dalam wawancara terjadi beberapa peristiwa konflik batin dan fisik antara tokoh utama dan tokoh tambahan. Contoh konflik batin yang dialami tokoh utama dapat dibaca kutipan ini;
Tidaklah Matin tahu kenapa mereka diminta hadir serentak begitu sedangkan mereka akan ditemu duga seorang demi seorang. Agaknya penganjur kurang pengalaman dalam menguruskan temu duga. Atau kurang apresiasi terhadap kedudukan tinggi jawatan Ketua Pegawai Eksekutif bergaji puluhan ribu ringgit yang sedang ditawarkan itu.

Dalam penggalan cerita tersebut, Matin mengalami konflik batin. Menurutnya, temu duga untuk jabatan CEO dipanggil secara pribadi, tidak datang bersama-sama. Baca kutipan ini:
“Mereka tipu,” kata calon 2. “Aku baru menerima maklumat dari orang dalam bahawa Ria Intelek sebenarnya sudah ada calon yang mereka hendak ambil. Temu duga ini hanya gimik untuk memenuhi SOP syarikat. Sebab itu mereka tetapkan bahawa mereka tidak akan menemu duga calon lain setelah mereka mendapat calon yang sesuai!”
Munasabah juga maklumat yang diberikan oleh calon 2 ini. Matin perhatikan bahawa gaji dan terma kerja yang ditawarkan oleh syarikat ICT itu juga adalah jauh lebih baik daripada apa yang ditawarkan oleh Ria Intelek. Namun Matin menolak ajakan calon 2 untuk pergi bersama-samanya. Matin tidak mahu mencurah air di tempayan kerana mendengar guruh di langit.

Dalam penggalan cerita di atas, tokoh utama Matin kembali mengalami konflik batin. Matin harus memilih meninggalkan temu duga di Ria Intelek atau menerima ajakan Calon 2 ke temu duga di syarikat ICT yang menawarkan gaji lebih banyak dibandingkan Ria Intelek. Namun akhirnya Matin memilih untuk tetap menunggu temu duga di Ria Intelek.
Sedangkan konflik fisik dalam cerita Temu Duga dapat dibaca kutipan ini:
“Apa alternatif yang saya ada?” tanya Matin. Itu pertanyaan klise yang keluar daripada mulut Matin secara spontan. Matin tidak berfikir pun sebelum mengemukakan pertanyaan itu.
“Ini!” katanya. Calon 5 menyeluk saku kanan seluarnya dengan tangan kanannya dan meletakkan sepucuk pistol di atas cek itu.
Matin tergamam. Matin merenung muka calon 5. Matin meminta diri untuk ke bilik air.
Dalam penggalan cerita di atas, tokoh utama Matin diminta untuk mengundurkan diri tidak ikut temu duga. Selain diberikan uang sogokan, Matin juga diancam dengan ditunjukan sepucuk pistol di atas cek.
Bab Temu Duga merupakan cerita hasil karya seni untuk masyarakat. Di dalam cerita memuat sisi kehidupan manusia, perjalanan manusia, pengalaman manusia sehingga terdapat kesamaan pelaku dengan masyarakat atau khalayak umum, sebagai contoh sikap seorang yang menjadi Ketua Eksekutif atau CEO. Kajian sosiologi sastra dapat ditemukan melalui tiga macam pendekatan yaitu (1) konteks sosial pengarang, (2) sastra sebagai cermin masyarakat dan (3) fungsi sosial sastra. Cerita Temu Duga menggambarkan kesabaran, keteguhan hati dan idealis dalam perjuangan seorang calon CEO yang harus diuji mental dan batin untuk memperoleh hasil atau prestasi sebagai CEO yang bergaji puluhan ribu ringgit.
Teori strukturalisme-genetik merupakan suatu pandangan yang dilihat dari segi pandangan dunia yang dikandungnya dan latar belakang sosio-kultural yang membentuk pandangan dunia tersebut. Lucien Goldmann menyebut teorinya sebagai strukturalisme-genetik yaitu karya sastra merupakan sebuah struktur. Teks sastra sebagai struktur yang koheren. Dalam cerita Temu Duga memiliki struktur yang terbentuk mulai awal cerita hingga akhir cerita. Struktur yang disusun dalam cerita Temu Duga juga berkohesi dan terdapat dalam realita kehidupan masyarakat. Alur atau plot yang dibangun cerita Temu Duga alur maju atau alur progresif yaitu jalan cerita yang menyajikan urutan dimulai dari awal perkenal menuju tahap penyelesaian secara berurutan atau sistematis. Plot tersusun hingga berakhir bahagia atau happy ending. Simak penggalan akhir cerita Temu Duga ini:
Setelah berada bersama-sama saudara selama dua jam, kami mengambil keputusan bahawa saudara telah lulus temu duga ini. Tahniah! Sila ikut Miss Anne untuk berjumpa Pengerusi Lembaga Pengarah syarikat Ria Intelek dan mendapatkan surat tawaran saudara.”
Rakan-rakannya bertepuk tangan serentak.
TAMAT.
Pada penggalan cerita di atas, tokoh utama Matin akhirnya lulus temu duga dan diterima sebagai CEO syarikat Ria Intelek. Dalam teori Goldmann disebutkan, pandangan karya sastra mengandung tiga elemen, yaitu pandangan mengenai Tuhan, pandangan mengenai dunia, dan pandangan mengenai manusia, yang satu sama lain berhubungan. Satu contoh di antaranya pandangan mengenai Tuhan terdapat dalam cerita Temu Duga dapat dibaca:
Melihat keadaan Matin yang tidak memberi respons kepada permintaannya itu, calon 4 menyambung lagi, “Saudara, sebenarnya rezeki manusia di tangan Allah, kan? Saudara tidak yakin akan hal itu?”
“Ya, saya benar-benar yakin,” kata Matin.
“Kalau begitu, tiada masalah jika saudara memberi laluan kepada saya untuk ditemu duga terlebih dahulu daripada saudara?”
“Tiada masalah,” jawab Matin.
Pada penggalan cerita Temu Duga di atas, pandangan mengenai Tuhan sangat jelas. Tokoh utama Matin sangat percaya bahwa rezeki manusia di tangan Allah. Hal itu yang membuat Matin merelakan giliran temu duga diberikan kepada Razman (Calon 4) dengan alasan istrinya di RS menunggu persalinan untuk anak sulungnya.
Strukturalisme-genetik Goldmann mengukuhkan adanya hubungan antara sastra dengan masyarakat melalui pandangan dunia atau ideologi yang diekspresikannya. Goldmann juga membedakan novel menjadi tiga jenis, yaitu novel idealisme abstrak, novel psikologis, dan novel pendidikan. Dari ulasan di atas dapat disimpulkan bahwa cerita Temu Duga adalah karya sastra untuk masyarakat yang ditulis berdasarkan pengalaman dan pengamatan pengarang. Cerita Temu Duga adalah karya sastra yang menarik dianalisis sebagai strukturalisme-genetik karena menggambarkan kehidupan masyarakat yang mengangkat kesabaran dan ketabahan hati seorang. Cerita Temu Duga merupakan bagian dari novel psikologis, dan novel pendidikan. (*)
Ulasan oleh Kambali Zutas – Jurnalis dan Sastrawan Bali

9.

MATIN DAN NILAI-NILAI KEPEMIMPINAN

Oleh: Dimas Indiana Senja, Indonesia

Tidak ingin menuangkan air di tempayan
karena mendengar guntur di langit

Peribahasa ini rasa-rasanya sangat mewakili apa yang dialami oleh Matin, seorang tokoh utama dalam bab Wawancara pada Novel Meja 17 karya Irwan Abu Bakar. Kisah ini bercerita mengenai proses rekruitmen CEO dari sebuah perusahaan bernama Ria intelektual. Teknik penulisan cerita ini sangat menarik, sarat dengan plottwist tak terduga.
Pembaca akan dibawa pada sebuah dimensi ruang dan waktu yang menarik. Sebuah gambaran proses wawancara menegangkan yang dihadiri oleh lima orang calon. Bahkan ada satu karakter di luar calon yang diwawancara, yakni wanita pembersih kaca yang juga punya punya posisi penting dalam cerita.
Di akhir kisah, sebagai sebuah plottwits yang tidak terduga, Irwan Abu Bakar menghadirkan lima tokoh selain Martin yang ternyata dari lembaga rekruitmen professional bernama Poke You Enterprise. Mereka dibayar oleh perusahaan Ria Intelektual untuk mewawancarai Martin, satu-satunya calon CEO yang telah dipelajari. Mereka dibayar untuk menguji kredibilitas martin sebagai CEO.
Meski berakhir dengan happy ending, kisah ini menguras emosi pembaca, lantaran tokoh Martin yang digambarkan sebagai sosok yang polos dan terlalu baik. Sebagai sebuah sastra, kisah ini memenuhi apa yang disampaikan Horatius sebagai dulte et utile, yakni karya sastra yang selain memberikan hidangan imajinasi, tetapi juga nilai-nilai yang berguna bagi pembaca. Dalam hal ini adalah nilai-nilai kepemimpinan atau leadership.
Nilai-nilai kepemimpinan itu antara lain

  1. Kritis

Matin adalah sosok yang kritis. Ketika Miss Anne, perempuan yang bertugas memanggil pada kandidat CEO itu mengatakan bahwa jika manajemen telah menerima satu calon lolos kualifkasi, maka calon yang lain tidak akan diwawancarai, Martin dengan tegas mengkritisi. Martin adalah seorang yang idealis. Sebuah prosedur harus dilaksanakan sebagaimana mestinya, sesuai dengan sistematika. Kritis adalah sebuah sikap bijaksana yang semestinya dimiliki oleh seorang pimpinan, sehingga dalam menghadapi realita di lapangan, akan mudah cepat memberikan respon terhadap sesuatu.

  1. Demokratif
    Ketika para calon menentukan mekanisme urutan untuk wawancara, Matin mengajukan usul agar sesuai abjad. Namanya yang berawalan Abdul seyogyanya menjadi peserta pertama. Namun, mayoritas menolaknya, dan martin pun menerima keputusan itu.
    Seorang pemimpin haruslah memiliki jiwa demokratis. Yakni sebuah sikap menerima masukan dan kritik dari orang lain, meski berbeda pandangan dengannya. Sebab, kemaslahatan mayoritas menjadi penting diutamakan daripada kepentingan sendiri. Matin adalah sosok yang mau menerima keputusan mayoritas meski itu pahit.
  2. Fokus
    Matin adalah sosok yang fokus pada tujuannya. Ia digambarkan sebagai orang yang tidak mudah terganggu oleh godaan-godaan yang menghadangnya. Seperti ketika berhadapan dengan calon kedua. Matin dihadapkan pada tawaran meggiurkan saat calon ke dua mengajaknya untuk meninggalkan wawancara dan berpindah ke perusahaan ICT yang gajinya bahkan lebih besar.
    Martin menolak tawaran itu. Matin senantiasa fokus pada tujuan awalnya, yakni menjadi CEO di perusahaan Ria Intelektual. Apa yang ditawarkan oleh calon kedua, bagi martin adalah sebuah godaan. Sikap fokus dan prosefional inilah yang semestinya ada pada diri seorang pemimpin, agar tidak mudah terlena dengan godaan dalam mencapai sebuah tujuan.
  3. Berani berkorban

Ketika calon keempat yang bernama Azman merajuk Matin, meminta peluang untuk diwawancarai terlebih dahulu untuk menjadi calon ketiga menggantikannya, Matin menyetujui. Sebab, Azman harus bergegas ke rumah sakit karena istrinya sedang menunggu giliran untuk bersalin. Matin berusaha ikhlas terhadap apa yang ia hadapi. Ia mengutamakan prinsip memanusiakan manusia (humanisme). Berani berkorban untuk orang lain yang membutuhkan. Sikap ini yang pantas dimiliki seorang pimpinan, ia mau mengalah demi kepentingan orang lain yang bersifat urgen.

  1. Suka menolong

Ketika seorang perempuan pembersih kaca meminta minum dan kue, Martin memberikannya, tidak sebagaimana calon kelima yang menghardik si perempuan itu. Pemimpin yang suka menolong orang lain yang membutuhkan bantuan adalah pemimpin yang mulia. Selagi itu adalah tolong menolong dalam hal kebaikan. Apalagi dalam manajemen nantinya, sikap tolong menolong sangat penting untuk keberlangsungan perusahaan.

  1. Berpendirian
    Ketika Esah, wanita pembersih kaca, mengatakan kepadanya bahwa perusahaan itu tidak pantas untuk orang sebaik Matin. Esah bahkan menjelaskan bahwa gajinya kadang dibayar dan kadang tidak. Tetapi Matin tidak mudah percaya, ia berpendirian kuat. Karena niat awalnya adalah untuk menjadi CEO yang akan membenahi sistem keuangan perusahaan. Bahkan detik-detik menjelang pemanggilan namanya sebagai calon keempat, Matin ditawari oleh calon kelima untuk mundur. Dengan konsekuensi, Matin akan mendapatkan sebuah cek senilai RM1Juta. Sebuah nilai yang fantastis. Namun ia tetap bersikukuh untuk mengikuti wawancara hingga akhir.

Halaman Indonesia, 2021

10.

KECENDRUNGAN MANUSIA DAN CARA MENAKLUKKANNYA

Oleh Moh. Ghufron Cholid

Berada dalam masa tunggu akan membuat manusia gelisah terlebih masa tunggu tersebut berpotensi menentukan karier di masa mendatang. Pemilihan Ketua Ekskutif yang diungkap oleh Irwan Abu Bakar dalam episode 17 + 1 TEMU DUGA yang merupakan salah satu episode dari delapan belas episode yang ada dalam Novel Meja 17 yang telah ditulis dan diterbitkan serta telah dibaca khalayak ramai.
Kisah yang disajikan tampak sangat natural namun penuh intrik yang memang terjadi di dunia nyata khususnya di dunia berbasis perusahaan. Barangkali latar belakang penulis yang kerap terlibat dalam organisasi membuat episode ini sangat hidup.
Tampak secara nyata bagaimana psikologi calon kedua ketika menyaksikan calon pertama yang telah dianggap ryfal atau pesaing dalam pencalonan ketua ekskutif telah lebih dahulu masuk ruang temu duga atau ruang wawancara untuk diuji kelayakannya menjadi ketua ekskutif. Masuk dianggap lama dianggap menjadi ancaman bagi calon kedua, sehingga calon kedua perlu mengatur setrategi untuk mempengaruhi calon ketiga mundur perlahan dari pencalonan ketua ekskutif dengan iming-iming jabatan dan gaji bergengsi di syarikat lain, dengan demikian jika setuju ryfalnya akan semakin berkurang.
Terpengaruh adalah kecendrungan manusia. Demikian kiranya yang bisa saya tangkap dari hasil bisik-bisik antara calon kedua kepada calon ketiga bernama Matin. Sesekali Matin terpengaruh namun Matin dengan segera menepis dengan menolak secara harus dengan tetap memilih untuk ikut serta dalam pencalonan Ketua Ekskutif.
Lobi-lobi adalah salah satu siasat yang dipilih manusia untuk bisa menggapai impian yang sudah berada di depan mata namun masih terlihat banyak ranjau. Adalah calon keempat yang merasa terancam dengan keberadaan Matin yang menduduki urutan ketiga dalam Temu Duga calon Ketua Ekskutif (CEO) di perusahaan Ria Intelek. Sadar tidak memiliki jabatan dan harta yang tidak bisa ditawarkan untuk melobi Matin. Calon keempat melobi Matin dari sisi kemanusiaan, mengungkap keadaan calon keempat yang sangat membutuhkan jabatan tersebut. Ingin ikut Temu Duga namun jika bersikeras ikut antrian maka kesulitan demi kesulitan yang mendera semakin memuncak. Tak bisa melobi di sisi soal, calon keempat melobi Matin dari sisi keagaam dengan mengungkapkan kalau jabatan tersebut benar-benar milik Matin maka tidak akan tertukar kendati Matin berada diurutan setelahnya. Akhirnya Razman seorang calon keempat itu berhasil menggeser urutan Matin dari segi argument berkenaan keagaamaan kendati demikian Matin yang berpenampilan agamis tersebut serasa tidak sesuai penampilan luarnya. Terlihat sangat tidak yakin dengan apa yang ditentukan dan ingin mengubah urutan nasib berdasar keinginannya sendiri.
Matin menjadi calon keempat ujiannya semakin kencang serasa berada dipuncak bukit dengan angin yang membadai, calon kelima berbisik kepada mMatin membuka identitas rahasia dalam dirinya. Mengabarkan Matin kalau calon kelima adalah orang Ria Intelek yang sengaja diutus ikut untuk mendapatkan jabatan Ketua Ekskutif karena pihak perusahaan telah menjanjikan hal besar kalau calon kelima terpilih. Lima Juta Ringgit upah yang disediakan Ria Intelek jika berhasil menjadi Ketua Ekskutif jika gagal maka jabatannya terancam. Spontanitas adalah respon Matin, kompensasi adalah hal yang ditanyakan Matin jika mundur dari pencalonan Ketua Ekskutif.
Tawar menawar terus dilakukan calon kelima kepada Matin namun Matin akhirnya memilih menetap pada pendirian untuk ikut serta dalam pencalonan Ketua Ekskutif. Yang didapat Matin dalam episode ini adalah Happy Ending.

11.

DAYA PIKAT TEMU DUGA

Oleh Moh. Ghufron Cholid

IRWAN ABU BAKAR merupakan tipekal penulis yang ingin keluar dalam zona aman. Tidak mau menjadi epigon bagi penulis novel lainnya hal ini terbukti untuk episode kedelapan belas Irwan Abu Bakar menulisnya 17 + 1 Temu Duga. Episode ini memiliki alur maju mundur dengan menjadikan perusahaan Ria Intelek sebagai perusahaan yang disorot oleh penulis lantaran perusahaan ini terbilang unik. Yang diangkat adalah issue pemilihan Ketua Ekskutif (CEO) yang penuh dengan intrik.
Membaca episode ini sampai tuntas memberikan gambaran pada saya selaku pembaca bahwa untuk menghasilkan orang berkualitas maka segala cara dikerahkan termasuk mempertaruhkan nama baik.
Ria Intelek dipandang sebagai perusahaan tidak profesional dalam memperlakukan peserta calon Ketua Ekskutif (CEO) itulah kesan awal saya namun apa yang saya sangkakan meleset lantaran dalam penyeleksian tersebut Ria Intelek telah menunjuk tim khusus untuk memantapkan pilihan yang telah ditetapkan. Matin adalah peserta yang telah ditentukan secara mutlak oleh Ria Intelek namun pengujian dilakukan tanpa sepengetahuan Matin yang memiliki nama lengkap Abduh Matin.
Sebuah nama yang sangat unik saking uniknya yang semula Matin terpilih sebagai peserta pertama Temu Duga atau Wawancara Calon Ketua Ekskutif menjadi peserta ketiga lantaran nama Abduh dianggap tak layak dijadikan peserta pertama jika diundi sebagai abjad.
Kalau boleh saya sambung alasan penolakan barangkali karena nama Abduh Matin terdiri dari dua kata yakni Abduh dan Matin. Abduh kearab-araban sementara Matin kebarat-baratan sehingga memungkinkan penyematan dua kata dalam satu nama terkesan sangat dipaksakan yang pada akhirnya berujung penolakan pengundian berdasarkan abjad nama.


Berbuat baik dan berprasangka baik semisal jiwa dan raga, saling melengkapi dan memberi makna sempurna demikian hasil akhir pembacaan saya atas episode 17 + 1 Temu Duga karya Irwan Abu Bakar.
Cara memberikan daya kejut, Irwan Abu Bakar di akhir episode bisa saya katakan cukup berhasil, betapa terkejutnya Matin setelah memasuki ruang temu duga, setelah menaklukkan ragam prasangka. Bahwa Temu Duga yang dibayangkan Matin di luar dugaan, termasuk peserta Temu Duga juga ikut memberikan daya kejut. Tersebab mereka semua adalah satu kesatuan yang utuh, yang tak hanya menguji mental Matin juga menguji batin Matin.
Matin seolah menemukan diri sebagai pribadi yang telah ditempa dan siap digunakan sebagaimana mestinya tanpa meninggalkan kecewa. Matin yang telah berbuat baik kepada Esah memberikan Matin informasi penting tentang alasan harus tegak berdiri di syarikat Ria Intelek yakni memperbaiki system perusahaan yang kurang patut alias masih tampak amburadul sehingga merasa perlu untuk menjadikan dirinya sebagai Ketua Ekskutif agar Ria Intelek bisa menjadi syarikat terpandang di masa mendatang.
Tetap berprasangka baik di tengah deraan ujian membuat Matin akhirnya berhasil menjadi Ketua Ekskutif Ria Intelek setelah berhasil menepis segala tawaran baik jabatan maupun gaji yang menggiurkan.


Maka membaca Episode 17 + 1 Temu Duga hakikatnya membaca dunia nyata yang dibawa ke dunia rekaan dengan perangkat bahasa non verbal dengan harapan lebih bisa dilacak amanat pesannya dan memberikan sedikit informasi bahwa tidak ada kesuksesan didapat dengan berpangku tangan. Ianya mesti dijemput dan diperjuangkan.
Dengan menunjuk pihak lain sebagai penyeleksi akhir atas pilihan, Ria Intelek memiliki keuntungan sebagai syarikat profesional tanpa intervensi. Bersih dari unsur KKN. Sangat menakjubkan nan memikat.
Torjunan, 17 Juli 2021

12.

ABDUH MATIN TOKOH REKAAN YANG MENJADI MAGNET

Oleh Moh. Ghufron Cholid

Hanya hati seteguh karang yang tak sujud pada garang gelombang, demikian ilustrasi yang sangat cocok untuk menggambarkan tokoh bernama Matin dalam episode 18 yang oleh Irwan Abu Bakar lebih suka menulisnya 17 + 1 Temu Duga. Temu Duga sendiri bisa dimaknai wawancara oleh karena acara ini sangat penting diadakan untuk mendapatkan Ketua Ekskutif yang tidak grasa grusu alias pemimpin berpendirian teguh dan dapat memberi kemajuan pada perusahaan.
Sebenarnya Ketua Ekskutif sudah ditentukan terlebih dahulu oleh Ria Intelek dan yang dipilih adalah Matin. Namun Ria Intelek tak ingin gegabah dalam mengumumkan secara langsung sebab berkaitan dengan masa depan perusahaan di masa mendatang. Lagi pula, Temu Duga atau wawancara lazim diadakan oleh perusahaan dalam memilih Ketua Ekskutif sebab dengan begitu kesan profesional lebih mudah dilcak dan diketahui khalayak.
Ria Intelek meski sudah memilih Matin, untuk lebih memantapkan pilihan maka dibentuklah tim khusus dari syarikat lain untuk menyeleksinya secara berimbang dan terpecaya. Menariknya tim khusus tersebut ikut menyamar menjadi calon Ketua Ekskutif.


ALUR episode ini adalah alur maju mundur. Target utama Ketua Ekskutif adalah Matin yang memiliki nama Abduh Matin, yang berdasar urutan abjad sebenarnya Matin termasuk calon pertama lantaran di depan nama Matin tersemat nama Abduh sehingga menjadi Abduh Matin. Lantaran penyematan Abduh dirasa janggal dan sangat tidak cocok bila disatukan dengan nama Matin akhirnya Matin pasrah berada diurutan ketiga.
Bukanlah manusia jika tidak merasa gelisah berada di masa tunggu. Begitupun yang dirasakan oleh calon kedua Ketua Ekskutif, merasa calon pertama sudah lama berada dalam bilik Temu Duga maka bersiasat mengurangi ryval ditempuh oleh calon kedua. Berbisik kepada Matin menawarkan bekerja di syarikat ITC dengan gaji lebih besar dari yang ditawarkan Ria Intelek dengan syarat Matin mundur dari pencalonan Ketua Ekskutif (CEO) di Ria Intelek.


Matin langganak teori bisik-bisik, setelah lepas dari pengaruh atau ketergantungan dari tawaran calon kedua, lebih halus lagi calon keempat ingin menggeser posisi Matin. Mulai menceritakan masalah keluarga yang sedang menimpa juga mempengaruhi Matin dari sisi pengetahuan keagamaan.
Matin sudah bisa membaca gelagat calon kermpat yang tamak. Yang ingin sesegera mungkin merebut posisi yang telah dimiliki orang lain namun akhirnya hati Matin luluh mempersilakan calon keempat menggantikan posisi Matin di calon ketiga.
Calon 5 lebih terbuka dalam mengadakan kompromi, diungkaplah jati diri kalau calon 5 bagian dari Ria Intelek yang sedang menyamar, lantaran jabatan Ketua Ekskutif harus dijabat calon 5 dengan komprnsasi 5 juta Ringgit dan untuk Matin disediakan 1 juta ringgit jika mau mundur pencalonan Ketua Ekskutif.
TERGODA tawaran adalah peristiwa yang tak bisa disangkal Matin namun pelan-pelan Matin mampu menaklukkan ragam keinginan yang bersarang di nafsunya dan Matin lebih memilih mengabaikan tawaran. Lalu melangkah penuh keyakinan menjemput nasib yang menggembirakan.
ALANGKAH terkejut Matin setelah mengetahui Temu Duga yang diikuti tidaklah rumit dan orang yang berada di dalam ruang adalah para pejuang, yang mengakui secara gamblang sebagai tim khusus untuk menentukan Ketua Ekskutif. Semua tokoh yang mengadakan bisik-bisik adalah seperangkat penguji yang pada akhirnya berucap tahniah dalam bahasa Melayu dan berucap selamat dalam bahasa Indonesia.
Matin berhasil jadi magnet Ria Intelek yang selalu membiakkan senyuman. Kisah sukses berujung happy dnding.

Torjunan, 17 Juli 2021

13.

MATIN : KURBAN PERASAAN YANG HAPPY ENDING

Oleh. Moh. Ghufron Cholid

KEBENARAN yang diterima oleh Matin perihal Ria Intelek yang memiliki system amburadul dalam bidang keungan membuat jiwa kepemimpinan Matin semakin seteguh karang. Matin memilih menetap untuk mengikuti Temu Duga Ketua Ekskutif (CEO) Ria Intelek dengan harapan jika Matin teripilih menjadi Ketua Ekskutif, Matin bisa mengerahkan segala kemampuan agar Ria Intelek terhindar dari keterpurukan dan yang bekerja di Ria Intelek kesejahteraannya terjamin.
Memilih mengikuti Temu Duga berarti Matin telah siap untuk kehilangan jabatan dan gaji lebih besar di syarikat ITC seperti yang ditawarkan oleh Calon 2 semasa penantian menunggu giliran Temu Duga atau wawancara uji kelayakan Ketua Ekskutif.
Merenung sejenak sayapun teringat kisah Nabi Ibrahim yang begitu mendambakan keturunan untuk melanjutkan mimpi dan perjuangan dalam menegakkan kalimatullah. Saking Kepenginnya Nabi Ibrohim mendapatkan momongan Nabi Ibrohimpun bernazar kepada Allah.
Beberapa tahun kemudian setelah Nabi Ibrohim memiliki keturunan Nabi Ibrohimpun didatangi mimpi untuk segera menyembelih putranya. Khawatir mimpi itu datangnya dari setan, Nabi Ibrohim mulai mengabaikan apa yang ditemuinya dalam mimpi.
Hari keragu-raguan dinamakan yaumut tarwiyah oleh sebab itu kita disunnahkan untuk berpuasa tarwiyah untuk mengenang peristiwa yang dialami oleh Nabi Ibrohim untuk menyembelih anaknya. Setelah mimpi itu datang berturut-turut dan Nabi Ibrohim teringat Nazar (janji) yang pernah diucapkan sebelum punya anak maka Nabi Ibrohimpun bergegas untuk melaksanakan perintah Allah.
Betapa pedih-perih Nabi Ibrohim untuk melaksanakan qurban karena yang akan disembelih adalah putra kesayangan. Ketika niatan menyembelih diutarakan kepada Nabi Ismail dan dengan tenang Nabi Ismail menjawab laksanakan jika itu perintah Allah, maka Nabi Ibrohim terharu dan segera menunaikan jani untuk menyembelih Nabi Ismail.
Kecintaan kepada Allah telah mengalahkan kecintaan kepada dunia dan gemerlap dunia. Kecintaan yang tanpa tapi namun dijalankan sepenuh hati telah memberikan Nabi Ibrohim dan Nabi Ismail senyuman di akhir kisah. Lalu apa titik temu antara Temu Duga yang dilaksanakan Matin dengan Hari Raya Kurban yang dilaksanakan Nabi Ibrohim dan Nabi Ismail, keduanya memiliki nafas perjuangan yang sama, berbuat yang terbaik untuk menghasilkan kebaikan. Kecintaan Nabi Ibrohim kepada Allah dan melaksanakan Nazarnya menyembelih Nabi Ismail. Allah telah menukar kedukaan menjadi kebahagiaan. Nabi Ismail yang dijadikan sasaran sembelihan telah digantikan hewan kurban. Oleh sebab itu, tiap Hari Raya Kurban sampai Hari-hari Tasyrik kisah-kisah Nabi Ibrohim dan Nabi Ibrohim selalu dikenang. Bahwa cinta membutuhkan pengorbanan dan pengorbanan yang dilakukan demi cinta akan berbuah kebahagiaan terlebih pengorbanan tersebut demi kebaikan masa depan.
Matin telah melaksanakan kurban jabatan dan gaji besar di syarikat ITC demi menetap di Ria Intelek dan memperbaiki system keuangan yang amburadul. Memilih bertahan di Ria Intelek daripada mengikuti bujukan atau bisik-bisik yang menggiurkan telah menjadikan Matin sebagai sosok yang tidak plin-plan dan termasuk tipe pemimpin yang berintegritas.
Matin tak memilih mundur pelan-pelan ketika mengetahui perusahaan yang telah menawarkan jabatan sebagai Ketua Ekskutif berada dalam keadaan yang memprihatinkan.
Matin juga merupakan pribadi yang telah berhasil menaklukkan rasa waswas dalam dirinya bahwa kenyataan pahit sejatinya adalah obat mujarab bila dihadapi dan ditaklukkan untuk menjadi pribadi unggul di masa depan.
Cinta dan keyakinan yang telah mengakar menjadikan keduanya happy ending. Nabi Ibrohim tak kehilangan Nabi Ismail dan Matin tak kehilangan jabatan Ketua Ekskutif.

Torjunan, 19 Juli 2021

14.

Tersesat di Jalan yang Benar

(Ulasan atas “Temu Duga”, salah satu kandungan novel Meja 17 karya Irwan Abu Bakar)

Oleh Marwanto

Temu Duga merupakan salah satu kandungan dari novel Meja 17 karya Irwan Abu Bakar yang menurut saya paling menarik. Sudah jika Temu Duga diletakkan di bagian akhir (sebelum bagian epilog). Bagian Temu Duga ini menjadi “gong” dari keseluruhan cerita yang ada di novel tersebut –“gong” di sini semacam klimak.

Memang Meja 17 adalah novel anti plot, tapi bagian Temu Duga menjadi semacam “tembakan akhir” yang menggelegar dari sejumlah tembakan yang diletupkan di 17 bagian lainnya dari novel tersebut. Barangkali di sinilah kemudian bagian Temu Duga ini diberi nama 17+1, bukan diberi nama bagian/bab 18. Ya, karena dari keseluruhan cerita yang ada, pada bagian Temu Duga ada nilai plus-nya. Ulasan di bawah ini akan menunjukkan nilai plus yang dimaksud.

Dalam Temu Duga, selain ditemui beberapa kejutan seperti pada bagian sebelumnya, juga mampu menghadirkan tokoh utama yang tampil sebagai sosok. Bahkan sosok yang sangat menarik. Tokoh utama yang tampil sebagai sosok adalah Matin, salah satu peserta Temu Duga yang ternyata satu-satunya peserta karena para peserta lain adalah orang syarikat penemu duga profesional bernama Poke You Interprise. Matin adalah satu-satunya peserta yang telah melalui saringan, dan diuji lagi oleh tim penemu duga profesional yang menyamar sebagai peserta temu duga.

Tidak semua penulis mampu menghadirkan tokoh utama dalam ceritanya menjadi “sosok”: yang menginspirasi, yang berkarakter kuat dan yang selalu diingat pembaca. Di sejumlah prosa (baik novel maupun cerita pendek), seringkali tokoh utama hanya hadir dan berperan sebagai “pokok”: pengisi utama cerita yang karakternya tidak kelihatan, karena memang penulis tidak menonjolkan atau tenggelam oleh jalinan cerita yang ada. Dalam Temu Duga, tokoh utama mampu tampil sebagai “sosok”, tidak sekedar sebagai “pokok”.

Sehingga, bagian Temu Duga ini dibangun dari dua pilar. Pertama, hadirnya “sosok” yang ditunjukkan kekuatan karakter tokoh utama. Kedua, alur cerita yang berliku dengan diselipi kejutan. Dua pilar ini mampu menyatu dalam sebuah jalinan cerita yang mengalir apik. Inilah yang membuat bagian Temu Duga memiliki keistimewaan dibanding bagian lain. Alhasil, gabungan dua pilar itu digunakan Irwan sebagai amunisi untuk meledakkan novel Meja 17 melalui bagian 17+1 yang diletakkan di akhir, sebelum epilog.

Martin digambarkan sebagai orang baik, ikhlas, bahkan terkesan lugu, tapi punya keinginan kuat (idealisme) untuk meuwujudkan apa yang telah menjadi keyakinannya. Memang Irwan tidak menggambarkan sosok Matin secara langsung dan detil, dengan kalimat atau keterangan panjang lebar. Pembaca dapat menyimpulkan karakter sosok Matin lewat iming-iming, godaan, bahkan ancaman yang dihadapi Matin. Di sinilah terlihat kecanggihan teknik bercerita yang ditunjukkan Irwan.

Godaan yang dihadapi Matin mulai dari merelakan nama “Abdul” (sesuai abjad yang disepakati) tidak jadi dipakai sebagai urutan pertama masuk ruangan, kemudian ditawari iming-iming sebagai CEO di syarekat ICT dengan gaji yang lebih dan sesuai keahliannya, lalu cerita minor tentang Ria Intelek yang telah punya calon, kabar akan bangkrut dan tidak membayar gaji karyawannya hingga urutannya diserobot calon nomor 4 bernama Razman. Terakhir, adalah ancaman untuk memilih antara pistol dan cek RM1 juta yang ditunjukkan oleh peserta nomor 5. Semua itu sejatinya adalah serangkain tes untuk menguji ketangguhan dan konsistensi Matin.

Keseluruhan cerita dalam Temu Duga 17+1 menunjukkan orang yang baik, ikhlas, lugu, dengan keteguhan hati dan sikap yang konsisten telah lolos dalam tes temu duga. Kalaupun benar Ria Intelek akan bangkrut, berarti orang baik yang lolos tes temu duga tadi telah tersesat. Untunglah, ia tersesat di jalan yang benar, karena dengan bekal kewenangan sebagai CEO terpilih dan idealismenya ia akan memperbaiki keadaan. Itulah sosok Matin: orang baik tersesat di jalan yang benar. Sungguh cerita yang istimewa dan menggelegar.***

Yogyakarta, 20 Juli 2021.

=====
Marwanto S.Sos., M.Si, sastrawan dan pegiat literasi yang tinggal di Yogyakarta Indonesia. Sambil
membina komunitas Sastra-Ku ia menulis esai, cerpen, dan puisi yang dimuat sejumlah media cetak dan online baik lokal maupun nasional. Buku karyanya antara lain: Kado Kemenangan (cerpen, 2016), Demokrasi Kerumunan (esai, 2018), Byar (esai, 2019), Hujan Telah Jadi Logam (cerpen, 2019) dan Menaksir Waktu (puisi, 2021).

Alamat penulis:
Wisma Aksara, jalan Kiai Bathok Bolu Maesan III Wahyuharjo Lendah Kulonprogo Yogyakarta INDONESIA (kode pos: 55663). Nomor WA: 08175460569. Email: markbyar@yahoo.com
Facebook: Marwanto (Marwan bin Muh Syamsi).
Nomor rekening: 6938-01-020691-53-1 atas nama Marwanto

15.

MISS ANNE DAN ESAH PEMANTIK JIWA KEPEMIMPINAN MATIN TERASAH

Oleh Moh. Ghufron Cholid

10 Dzul Hijjah 1442 H adalah Hari Raya Adha, di hari yang penuh renung ini, kembali saya tergoda untuk membaca episode 17 + 1 Temu Duga, kembali sata terusik dengan gaya bercerita seorang Irwan Abu Bakar, salah seorang penulis berkebangsaan Malaysia yang juga memiliki latar belakang seorang yang kerap terlibat dalam organisasi kepenulisan dan bahkan menjabat sebagai seorang Presiden Esastera.
Saya pikir latar belakang penulis juga mempengaruhi karyanya, terbukti daya gaya tutur Irwan Abu Bakar seakan sangat paham apa yang sedang ditulis dan piawai dalam mempermainkan emosi pembacanya. Perangkat bahasa tulis yang digunakan membuat saya seakan menjadi saksi mata sebuah seleksi bergengsi dari suatu perusahaan bernama Ria Intelek.
Alur maju dan mundur yang dipilihnya bisa jadi sebagai bagian skenario bagaimana seorang Irwan Abu Bakar ingin bermain teka-teki dengan pembacanya. Terlihat bagaimana Matin yang memiliki nama lengkap Abduh Matin mencoba mengkritisi bagaimana Ria Intelek memperlakukan peserta Temu Duga Ketua Ekskutif yang dirasa kurang pantas.
Tak hanya itu, kehadiran Miss Anne pun dianggap sebagai pemantik ketidak profesionalnya perusahaan ini dalam menegaskan orang yang layak menjadi Ketua Ekskutif di perusahaan Ria Intelek, yang membuat antar peserta saling curiga dan saling mengatur setrategi untuk saling sikut guna memperoleh jabatan Ketua Ekskutif.
Tak hanya itu, Irwan Abu Bakar terbilang sukses menjadi provokatur ulung. Bagaimana seorang ingin menjadi yang terdepan dalam meraih kesempatan dan memanfaatkan kesempatan. Terdaftar sebagai Temu Duga pertama masih dipandang kesempatan emas untuk menyingkirkan pesaing yang ikut bertarung berebut posisi Ketua Ekskutif.
Lebih lanjut Irwan Abu Bakar mengungkapkan berada di posisi kedua sebagai calon Kedua Ekskutif menempatkan seseorang berada dalam ancaman dan peluang. Dikatakan ancaman karena bisa jadi yang mampu memikat hati adalah calon pertama. Dikatakan peluang karena calon kedua lebih memiliki persiapan lebih matang untuk menangkal semua kemungkinan terburuk yang akan diterima. Yakni dengan mengarang pertanyaan sekaligus jawaban yang akan diberikan ketika berada di bilik Temu Duga, di samping itu punya kesempatan emas untuk mempengaruhi calon lain yang berada diurutan belakang calon kedua dengan mengadakan acara bisik-bisik, menawarkan jabatan dan gaji yang lebih layak kepada calon lain di syarikat lain.


Kehadiran Miss Anne dan Esah bagi saya sangat menarik dalam menempa jiwa petarung dan kepemimpinan seorang Abduh Matin. Calon Temu Duga Ketua Ekskutif yang sempat didaulat sebagai peserta pertama jika diurut berdasar abjad namun naasnya penyematan Abduh di depan nama Matin tidak menjadikan Matin seorang yang HOKI, Matin harus pasrah berada diurutan ketiga.
Pengumuman Miss Anne yang sangat provokatif membuat Matin berontak. Namun harus setenang telaga demi mendapat akhir yang manis. Kejadian ini mengingatkan saya pada yang sangat populer saya dengar baik semasa sekolah dasar maupun semasa berada di pesantren berakit rakit kehulu, berenang renang ketepian bersakit-sakit dahulu bersenang senang kemudian.
Matin tetap berada di jalur tunggu. Tetap menegaskan diri sebagai peserta Temu Duga Ketua Ekskutif kendati Matin sadar berada di ruang tunggu sangat menyesakkan dada dan tak akan pernah sepi dari gesekan baik secara psikis maupun bathin.
Keberadaan Esah yang tersentuh dengan kebaikan Matin dan memberi informasi penting bahwa Ria Intelek tak cocok untuk orang baik seperti Matin membuat jiwa kepemimpina Matin mendidih sehingga Matin tambah mantap untuk merombak system yang amburadul jika jadi Ketua Ekskutif.

Paopale Daya, 10 Dzul Hijjah 1442 H

KEPUTUSAN

Pertama: Rp1.0 juta: Artikel No. 9 (Dimas Indiana Senja).

Kedua: Rp0.5 juta: Artikel No. 8 (Kambali Zutas).

TAMAT.

Senarai Sayembara ESVA: Klik SINI.