SAYEMBARA ESVA-11:

Menulis artikel:
1. Mengulas buku terbitan eSastera Enterprise atau Gaksa Enterprise.
2. Panjang 3-5 halaman A4.
3. Format teks: Times New Roman 12, jarak/spasi 1,5.
4. Mula hantar: Ahad 23.5.2021.
5. Tarikh akhir hantar: Jumaat 28.05.2021 @ 11:59PM waktu tempatan masing-masing.
6. Hantarkan eseinya ke emel ini: GaksaAsean@gmail.com.
7. HADIAH: RM200; RM150; RM100.
8. Kebanyakan bukunya dapat dilihat di portal PASAR RIA GAKSA: http://pasarria.blog

PESERTA:

Sayembara ESVA-11. Ulasan Buku. Tutup Jumaat 28.05.2021. Nama Peserta:

  1. Paridah Ishak (Sejalan Tak Seiring).
  2. Ega Prayoga (Confessions of A Tablighi – Pengakuan Seorang Tablighi).
  3. Moh. Ghufron Cholid (Perawi Sabda Ibu).
  4. Moh. Ghufron Choid (Sajak Bekerja).
  5. Sujata Wee (Katabaku).
  6. Husairi bin Hussin (Confessions of A Tablighi – Pengakuan Seorang Tablighi).
  7. CT Nurza (Aku Pejuang).
  8. Dimas Indiana Senja (Katabaku).
  9. Hanif Farhan (Sajak Bekerja).

Terima kasih kepada penaja hadiah.

KARYA PENYERTAAN

  1. PARIDAH ISHAK

ULASAN BUKU

SEJALAN TAK SEIRING

Genre : Poligenre
Penyelenggara : Hasimah Harun
Penulis : 35 Orang
Penerbit : esastera.com
Nombor ISBN : 978-967-5043-03-01( Sastera Kehidupan)
Bilangan mukasurat : 160
Pengulas : Paridah Ishak

SEJALAN TAK SEIRING judul antologi poligenre terbitan e-sastera.com dipilih daripada karya sajak jenaka/sajen nukilan penyair dengan nama penanya Kerisakti. Sajak jenaka/sajen yang mencuit rasa kala membacanya. Luahan hati penukilnya menyirat maksud meski ketara frasa olahannya. Selari pula dengan tema karya utama.

Peranan e-sastera dalam pengembangan sastera tanah air memang tidak ternafikan semenjak keujudannya di ruang maya sebagai portal sastera oleh pendirinya Prof. Dr. Irwan Abu Bakar. Menjadi wadah kepada mereka yang berminat menyalurkan idea penulisan tanpa batasan. Tetapi perlu memenuhi etika penulisan yang ditetapkan. Setiap karya dinilai admin sebelum menerbitkannya di laman maya e-sastera.

Antara kegiatan utamanya ialah menerbitkan karya-karya pilihan yang dilayarkan penukilnya aneka genre. Dan karya-karya sastera yang terpilih juga diberi hadiah penghargaan sewajarnya. Sudah tentu demi menggalakkan perkembangan susastera dan memupuk minat berkaya dengan sebaiknya di kalangan generasi yang terdedah dengan telekomunikasi siber.

Antologi ini memuatkan karya finalis Hadiah E-Sastera. Com 2007. Poligenre mengandungi karya Sajak, Sajen, Haiku, Cerpen, Ulasan Sajak, Biografi Melayu Terbilang:

Sajak nukilan 14 penyajak:

  1. Aiza Zizan – Hidangan Rindu
  2. Aziz Zabidi – Requiem Zaman Edan
  3. Azmi Rahman – Anugerah Melimpah, Hipokerasi, Komersial, Dan Cermin Puisi, Mentafsir Keriuhan Realiti Dan Kepastian Tak Bernama
  4. Brirasa – Sebidang Bendang Pak Lang
  5. Hani Hamsyari – Kuntum Rindu Yang Kusemai
  6. Jebatsari – Ejoke
  7. Kalamutiara – Membodohkan Kebenaran
  8. Kale Mas – Pesan Buat Petualang
  9. King Binjai – Membeli Masa
  10. Merdu Andika – Antartika Menangis
  11. Nimoiz TY – Tapak Tapak Kaki
  12. Nissa Yusoff
  13. Ode – Tentang Sebuah Malam Yang Tak Akan Kunantikan Lagi
  14. As Syaramy – Marak Api

Keseluruhan tema sajak pilihan 14 penukil adalah bebas. Namun maksud yang mahu disampaikan kepada pembaca tidak sukar memahaminya. Gaya bahasa yang indah lagi puitis. Perlambangan yang digunakan penyair-penyair ini ada juga yang boleh ditafsirkan sinikal yang terpendam dalam diam.

Sajen (Sajak jenaka): Nukilan 7 penyajak:

  1. As Syaramy – Bucu Gebar
  2. Ahkarim – Takut Bini
  3. Ode – Emel Buat Siti
  4. Kalamutiara – Bocor
  5. Kerisakti – Sejalan Tak Seiring
  6. Tabir Alam – Derma
  7. Kale Mas – Andalusia Dan Gelas

Membaca sajak-sajak jenaka/sajen dalam antologi ini pasti menyeringaikan sengih menafsirkan maksudnya. Bersajen disamping mengekalkan ciri keindahan sajak dan menampilkan unsur-unsur humur tidaklah mudah. Sajen ‘Derma’ nukilan Tabir Alam pendek sahaja. Citranya tentang peminta derma yang menerima derma amat lucu.

Cerpen coretan 7 cerpenis:

  1. Naimisa – Bersinarkah Hari Esok
  2. Kerisakti – Semangat Yang Hilang
  3. Aziz Zabidi – Republik Pisang
  4. Hafeziftikar – Izrael Sibuk Di Gaza
  5. Ahkarim – Mou Sumi
  6. M Aan Mansur – September Johor Bahru Dan Hutan Kenangan 23
  7. Hani Hamsyari – Gempa Menggegar Sukma

7 cerpen pilihan mengemukakan idea berbeza menurut olahan pengkarya dengan bijak. Sangat menarik untuk ditelusuri sehingga penamatnya, “Republik Pisang” cerpen oleh Aziz Zabidi adalah sebuah cerpen satira menarik, menuntut kesimpulan pemikiran diluar kotak..

Mengambil kisah seorang penggoreng pisang yang dijemput ke Republik Pisang untuk mendeklamasi sajak tentang pisang. Sebuah cerpen satira yang mengambil latar kehidupan rakyat marhaen. Kritikan bersahaja penulis terhadap situasi masyarakat sekeliling bersamanya terkini. Penulisnya sangat kreatif mencerna idea pelbagai.

Haiku oleh:

  1. Alwaris
  2. Tabir Alam

Puisi haiku pendek sahaja. Tiga baris dengan format 5-7-5 suku kata. Namun puisi tradisi Jepun ini menetapkan binaannya perlu ada imej, kigo dan yoin. Antaranya mesti ada kesinambungan yang tepat. Kedua-dua penulis memang arif mengenainya. Puisi yang unik amat perlukan ketelitian untuk menghasilkannya.

Ulasan Sajak oleh:

  1. As Syarami – “Cinta” oleh Irwan Abu Bakar
  2. Azmi Rahman – “Susu Ibu” oleh Irwan Abu Bakar

Kedua-dua pengulas sajak mengulas sajak nukilan Irwan Abu Bakar dengan tajuk berbeza, ulasan yang sangat menarik dibaca guna mempertingkan kefahaman dalam menulis sajak-sajak yang berkualiti.

Biografi Melayu Terbilang oleh:

  1. Wan Zakaria Wan Busu – Tok Janggut
  2. Wan Zakaria Wan Busu – Mokhtar Dahari
  3. Al Abrar Mohd Yusuf – Tun Salleh Abbas
  4. Muhammad Abdullah Bin Suradi – Sheikh Abdullah Fahim
  5. Al Abrar Mohd Yusuf – Syed Sheikh Al Hadi
  6. Muhammad Ghazali Hilmi Hj Ahmad Suti @ Abd Halim – Usman Awang 32
  7. Mohd Hafez Iftiqar Ahmad Termizi – Mahathir Mohamad
  8. Muhammad Syamsul Amin Mohd Yusof – Siti Nurhaliza
  9. Wan Mohd Asyraf Wan Mohamed – Irwan Abu Bakar

Tokoh-tokoh yang dikemukakan 9 penulis ini memang ternyata ketokohan, karisma dan kewibawaannya. Tidak ternafikannya. Masing-masing dengan peranannya yang tersendiri. Menjadi ikon dan idola zamannya. Tokoh yang dinamakan seperti artis penyanyi Siti Nurhaliza dan Prof. Dr. Irwan Abu Bakar pendiri esastera.com, telah melakar karya dengan catatan sejarah dalam bidang yang diceburi. Penulis-penulis ini memaparkan tulisan biografi ringkas yang sebenarnya juga mengutarakan komentar daripada sudut perspektif peribadi mereka sendiri.

Kesimpulannya, buku poligenre SEJALAN TAK SEIRING ini selayaknya dibaca khalayak ramai kerana intipatinya karya sastera bernilai yang menginspirasi budaya memahami genre kesusasteraan walau tidak mencakupi keseluruhannya. Namun amat menyemarakkan arena kecil sastera dengan karya-karya segar yang tumbuh bercambah mewarnai budaya sastera era digital memberi manfaat tersendiri.

2. Ega Prayoga

Retorika Ahkarim dalam

Pengakuan Seorang Tablighi

Oleh: Ega Prayoga

“Confessions Of A Tablighi (Pengakuan Seorang Tablighi)” adalah kisah di halaman pertama dalam buku dengan tajuk yang sama, Confessions Of A Tablighi (Pengakuan Seorang Tablighi) karya penulis Malaysia, Ahkarim. Penempatannya di halaman pertama bukan bermaksud untuk mengatakan bahwa hanya kisah inilah yang berupa kisah pengakuan, karena seluruh kisah di dalam buku ini berasal dari pengakuan Jamaah Tabligh yang didapati atau dibaca oleh penulis. Hal ini jelas dinyatakan di dalam catatan kaki pada setiap akhir kisah.

“Confessions Of A Tablighi (Pengakuan Seorang Tablighi)” berisi obrolan dua orang manusia: seseorang yang menyebut dirinya “ana” (kata ganti orang pertama, sebagaimana “saya” dan “aku”) dengan “anta” (kata ganti orang kedua sebagaimana “kau” dan “anda”). Kedua kata ganti tersebut berasal dari bahasa Arab yang cukup akrab digunakan di berbagai negara berbahasa Melayu. Ana mengisahkan jalan yang ia tempuh bermula dari lorong paling gelap sebelum akhirnya ia mendapatkan pertolongan dari Allah (hidayah).

Ana adalah seorang mubaligh yang bergabung dalam perkumpulan yang terstruktur dan masif dengan persebaran hingga di berbagai negara dunia. Perkumpulan itu bernama Jamaah Tabligh. Melakukan perjalanan dari satu tempat ke tempat yang lain, menginap selama 40 hari untuk mengajak umat manusia kembali ke jalan Allah adalah tabiatnya. Ana menyampaikan kepada Anta bahwa ia yang kini berprofesi sebagai tukang sembelih hewan adalah seorang pendosa di masa lalu. Segala bentuk dosa besar telah ia lakukan. Ia dikisahkan Anta untuk menekankan betapa hidayah dari Allah senantiasa terbuka walau untuk seorang pendosa. Anta yang berkubang dosa penasaran karena ternyata mubaligh yang ia hadapi, di masa lalu lebih berdosa. Tetapi dengan agak tegas pada akhir kisah ia menolak ajakan mubaligh itu.

Mmm… pasti pembaca akhbar anta lebih ramai, anta boleh adakan segmen Pengakuan, satu siri pengakuan atau confessions, anta juga boleh menjadi dai dan anta serta editor anta mungkin akan sertai jemaah kami… dengan hidayah Allah jua. Jom ikut ana keluar tiga hari pada hujung

Mm… terima kasih Tuan. Lain kali. Assalamualaikum!

Demikian kurang lebih kisah pertama di dalam buku yang diterbitkan oleh Gaksa Enterprise pada tahun 2019 tersebut. Saya cukupkan kisah di sana dan tidak mengisahkan ulang, kecuali sekilas sebagai pengantar agar pembicaraan ini dapat diterima. Sebab saya mendapati sesuatu yang lebih menarik untuk diketengahkan, yakni retorika Ahkarim. Saya melihat kelihaian menghadirkan pendekatan persuasif melalui narasi atau dialog para tokoh. Pada penggalan kisah di atas, saya melihat konsep yang sejalan dengan pandangan Chaïm Perelman dan L. Olbrechts dalam The New Rhetoric yang menyatakan argumentasi retoris bertujuan untuk dengan segera memengaruhi orang lain untuk mengikuti pemikirannya dengan membangkitkan atau menenangkan emosi untuk kemudian sampai pada tindakan. Meski demikian, posisi Ahkarim dalam kisah itu membiarkan tokoh “Ana” menolak, karena memang pembaca tidak terlalu suka terhadap sesuatu “yang serba mudah terjadi”. Itu pun suatu teknik tersendiri. Selanjutnya, mari perhatikan bagian ini:

Anta tahu Mat Salih kata apa… women, money and wine — yang selalu dikembarkan dengan kemewahan dan hidup bebas oleh orang putih. Namun bagi ana, hal itu terlalu klise, terlalu lembut dan jinak. Jika sekadar wanita, wang, dan arak, itu masih belum lengkap. Jika sekadar itu, masih boleh dianggap biasa, terlalu biasa bagi kelas manusia seperti ana.
Lihat sekeliling anta. Lihat orang yang lalu-lalang di sana, lelaki dan perempuan yang berbondong-bondong hilir-mudik, ana pasti tidak kurang separuh daripada mereka ialah pendosa. Dan ana pasti 90 peratus daripada mereka berhajat atau, jika ada peluang, akan melakukan dosa besar seperti berzina.
Tuan menuduh.
Ya, ana menuduh. Hidup ini penuh dengan tuduhan dan prasangka. Mengapa anta bertanya ana itu ini jika bukan kerana anta dan orang seperti anta menuduh dan berperasangka terhadap ana dan kumpulan ana? Anta perlu tahu bahawa ana sudah hidup selama 59 tahun. Tiga suku hidup ana bersama manusia yang pada zahirnya nampak biasa — normal, alim, warak. Ya, seperti yang lalu-lalang di sana itu. Tetapi anta perlu tahu, manusia ialah manusia. Kemahuan manusia tiada had. Had yang ada hanyalah wang dan peluang serta sedikit-sedikit halangan buatan manusia sendiri. Jika ada wang dan apatah lagi peluang, segala halangan lain pasti diredah seperti air longkang pekat yang menerobos peparit di waktu hujan lebat.
Tapi bukankah kita ada Tuhan — agama? Dan agama menghalang perlakuan dosa?
Ha ha ha! Cantik ajuan saudara itu, cantik. Agamalah penyelamat, sepatutnya. Pergi tanya mereka yang lalu-lalang di sana itu
.

Sebagai kisah yang menghadirkan tokoh utama yang sedang berusaha menyampaikan halihwal jalan menuju Allah, Tuhan semesta alam, dialog-dialog yang dihadirkan Ahkarim amat mengesankan. Di sana dapat ditemukan bagaimana pandangan orang putih (di Indonesia sering disebut orang bule) tentang kemewahan dan kebebasan hidup dalam tiga simbol women (wanita) money (uang) and wine (dan arak). Ketiganya dinafikan untuk direndahkan agar dapat membalik “kesan” mewah dan bebas menjadi kesan “kelas rendah” dan kekanakkanakan. Dengan membalik kesan dapat membuat “Anta” berpikir ulang ihwal kemewahan dan kebebasan yang telah membuatnya terpukau untuk kemudian menempatkannya pada tempat yang menjijikan. Jika keterpukauan hilang, gairah untuk mengikutinya hilang.

Pola yang digunakan Ahkarim dapat juga digunakan (dicontoh) untuk diterapkan dalam kehidupan sehari-hari, pidato, atau tulisan sastra dan non-sastra. Misal membalik posisi “kesan gah” pada diri para pemabuk. Para pemabuk seringkali membuat pandangan bahwa mereka adalah orang yang berani, karena siap menembus ruang ketidaksadaran. Penafiannya: hanya para pengecut yang menjadi pemabuk. Para pemabuk takut menghadapi hidup dalam keadaan sadar. Begitu kira-kira. Tanpa permainan retorika yang memadai, kisah-kisah yang Ahkarim ambil dari kenyataan bisa terjerumus pada kisah-kisah menjemukan.

Di situlah cerdasnya retorika dalam pendekatan persuasif yang dibuat oleh Ahkarim. Kecerdasan yang mengingatkan saya kepada pandangan Aristoteles dalam Syafi’ie 1988:1 mengenai retorika. Ia memandang retorika sebagai kemampuan melihat sarana persuasi dalam situasi apa pun sehingga dapat menjadikan orang yang diajak bicara menerima dan memahami, bahkan sampai pada pelaksanaan kata-kata (meminjam ungkapan W.S Rendra), dalam hal ini ajakan mubaligh. Ana. Setali tiga uang dengan pembahasan sebelumnya, proses memberikan pengaruh tidak mutlak menampakkan dirinya sehingga ada persetujuan, tapi jauh di dalam aliran nalar tokoh Anta, telah sampai tekanan itu. Telah sampai pada diri pembaca. Permainan retorika yang lebih menusuk ada pada kisah pertemuan Tuan Hilmi dengan Kifli dalam “Tuan Hilmi, Berserban dan Berjubah”, halaman 10 yang dibuka dengan dialog:

“ADAKAH ini satu pelarian, escapism?”
“Tidak!”

Semasa duduk menunggu pelepasan di terminal Kuala Kedah: “… Kifli nampak ada lima atau enam orang yang dia pasti daripada kumpulan dakwah. Kepastian itu kerana melihat pada pakaian, rupa paras, dan gaya pembawaan mereka yang lumrah bagi pergerakan itu. Tetapi dia tidak mengenali mereka. Walau bagaimanapun, semasa berbaris hendak melangkah masuk tangga feri, dia disapa.” Tuan Hilmi menepuk bahu Kifli. Meski sempat tak mengenali Tuan Hilmi, pada akhirnya ia dapat mengingat bahwa lelaki yang menepuk bahunya adalah Tuan Hilmi. Mentor yang berjasa terhadap kecemerlangan hidupnya. Tuan Hilmi yang dahulu memaksa Kifli mengambil ijazah Sarjana Pengurusan Awam paruh waktu dengan UUM sampai ia menjadi Pengarah termuda di sebuah jabatan peringkat negeri. Dengan segera Kifli mengajak bekas atasannya itu naik ke lantai atas yang telah ia bayar; di kelas VIP. Di situlah terjadi obrolan yang amat menguji.

Pada satu sisi Kifli memandang Tuan Hilmi salah jalan. Baginya, Jamaah Tabligh adalah orang-orang tersesat. Di sisi lain, Tuan Hilmi memandang pandangan Kifli sebagaimana ia memandang pandangan orang pada umumnya mengenai Jamaah Tabligh. Telah ia terima pandangan yang salah tentang perkumpulannya, yakni kumpulan yang membawa mazhab Maliki atau Hanafi; tarikat atau mazhab sesat seperti sebagian pemahaman Syiah, Taslim, Bahai, dan lain-lain; kumpulan pendakwah yang meminta dan mengumpulkan dana seperti banyak terjadi di Malaysia dan di seluruh dunia; sebuah kumpulan dakwah atau jemaah yang menyokong mana-mana parti politik (lihat “Nota Belakang” halaman 205).

Sepanjang perjalanan itu, terus terjadi obrolan antara Kifli yang ragu, malu-malu, dan takut tapi tetap berusaha mengutarakan kekhawatiran terhadap perubahan orang yang sangat ia hormati itu dan Tuan Hilmi yang telah sangat tahu kesalahpahaman rata-rata pikiran orang mengenai Jamaah Tabligh, karena sebagian “seperti kita kenal siapa Perdana Menteri tetapi kita tidak tahu siapa dia sebenarnya selain daripada dia sebagai Perdana Menteri yang memimpin kita. Kita hanya kenal dia daripada apa yang kita lihat, dengar, dan baca. Selebihnya, kita buat andaian” (Nota Belakang, halaman 205). Sebagai sebuah kisah yang memiliki maksud memberi jalan penalaran terkait keberadaan Jamaah Tabligh melalui tokoh Tuan Hilmi dan Kifli, permainan retorika dalam bentuk tanya jawab sangat menekan. Perhatikan bagian ini:

“Sebab saya fikir Tuan membuang masa. Tuan Hilmi yang saya amat kagumi dahulu, yang mempunyai kaliber, yang mempunyai potensi untuk menurunkan ilmu dan pengalaman, yang memegang khazanah yang berharga, membiarkan semua itu tenggelam begitu sahaja. Sayang, sungguh sayang!”

“Terima kasih, Kif. Saya yakin pendapat dan pandangan awak tu ikhlas. Tapi cuba awak mainkan semula pita kata-kata awak tu. Sekali lagi tentang masa, ya, gistnya masa, tentang membuang masa. Masa adalah niskala, abstrak, mujarad. Kita tak dapat pegang, apatah lagi menahan masa. Masa juga relatif dan subjektif….”
“Masa berkesan secara relatif dibandingkan dengan tugas kita yang paling penting. Cuba gambarkan, bayangkan dalam minda kita, matriks tugas kita yang dapat kita kategorikan sebagai penting dan tidak penting. Kita bandingkan pula dengan kadar kegesaannya. Masih ingat matriks urgent-important berbanding important dan not-urgent?”


Pernyataan Kifli yang sekadar ingin mengatakan buang masa, yang berarti “melakukan hal yang sia-sia” ditanggapi dengan ajakan secara tidak langsung melalui pertanyaanpertanyaan retoris agar Kifli mau mengingat kembali tentang esensi dan penggunaan waktu. Di bagian selanjutnya, Tuan Hilmi mengatakan bahwa yang membuat Kifli heran hanyalah karena variasi, kaidah, dan keadaan/tabiat amalannya, padahal tempat, niat, dan tujuannya adalah sama. Hal tersebut disampaikan kepada Kifli karena berbicara dengan seorang pensyarah berkeilmuan mesti diajak berpikir, bukan diajak meyakini sesuatu tanpa jalan pikiran. Ini suatu pilihan cara menuturkan kisah yang munasabah.

Kifli terus mengajukan soalan dan pernyataan dari keraguannya, sehinggalah ia sampai pada soalan yang tidak perlu dijawab oleh Tuan Hilmi dengan jawaban yang diinginkan oleh Kifli. Pertanyaan tentang mengapa harus datang ke masjid dan ke kampung orang selama 40 hari dijawab: “Kifli, … hampir semua soalan kau itu hanya terjawab apabila kau keluar bersama Jemaah. Kau pernah terbaca atau mendengar penerangan tentang Jemaah ini? Tentu tidak, sebab sememangnya tidak ada. Di situ sebenarnya kunci…”.

Ada kesan tak memberi jalan bagi pikiran Kifli di situ. Seperti berseberangan dengan obrolan sebelumnya yang membuka jalan pikiran. Tetapi sememangnya, pengetahuan senantiasa tak memberi kepastian. Pengetahuan ilmiah memiliki batas tersendiri, diikat oleh kaidah konvensi ke-ilmiah-an itu sendiri. Karena itu, ada kalanya sesuatu tak dapat diperkatakan karena ianya hanya dapat dipahami melalui pelaksanaan sebagaimana tentang teori “sabar”. Teorinya mudah, pelaksanaannya sulit. Kebahagiaan orang-orang bersabar tidak mungkin didapatkan oleh orang-orang yang baru sampai pada pengetahuan tentang “apa itu sabar”.

Masih ada 9 kisah yang belum saya hadirkan di sini, tapi karena keterbatasan jumlah halaman, kiranya 9 kisah yang tersisa saya serahkan kepada para pembaca Confessions Of A Tablighi (Pengakuan Seorang Tablighi). Dalam hal ini, saya menekankan, retorika di dalam perbincangan ini bukan sebagai genre pidato atau tulisan tertentu, melainkan sebagai fungsi bahasa. Fungsi bahasa yang dimaksud tidak melihat apa itu bahasa, melainkan ihwal apa yang dilakukan bahasa. Ahkarim menjalankan bahasa untuk melakukan banyak hal sehingga memungkinkan kisah-kisahnya masuk ke dalam diri para pembaca. Terkait terpengaruh sampai tahap melakukan atau tidak, saya pikir, bukan soal.

Sebetulnya amatlah kurang membicarakan retorika dalam tulisan tanpa menarik posisi komposisi-retorika; studi komposisi dan komposisi dan retorika yang mendasari (“penemuan yang relatif baru”, seperti yang ditunjukkan dalam Rhetoric and Composition: An Introduction oleh Steven Lynn. Di sana dapat ditemukan serangkaian interaksi yang jauh lebih kompleks: retorika untuk komposisi, komposisi yang bereaksi terhadap retorika, dan retorika dalam komposisi. Tetapi, sekali lagi, karena keterbatasan ruang dan waktu, saya cukupkan sampai di sini.

Cilegon, Banten, Indonesia
25 Mei 2021

3. Moh. Ghufron Cholid

HAL-HAL YANG MENARIK TENTANG

PERAWI SABDA IBU

DAN CUBITAN PENYAIR YANG MENGGELITIK

(Sebuah Esai Atas Buku Puisi Perawi Sabda Ibu Karya Muhammad Rois Rinaldi)


Oleh: Moh. Ghufron Cholid


Perawi Sabda Ibu adalah Kumpulan Puisi yang ditulis oleh Muhammad Rois Rinaldi, Penyair Cilegon yang sudah malang melintang di dunia sastra baik di dalam maupun luar negeri. Usianya terbilang muda, soal prestasi yang diraih lintas negara. Buku ini diterbitkan pada tahun 2019 oleh GAKSA Enterprise, Abdul Wafa sebagai penata letak, Indra Kesumah membidani gambar sampul sementara Izzudin Abdurrahim penyelaras sampul.

Buku ini berisi 46 puisi, dibuka dengan puisi berjudul “Peraturan” dan ditutup dengan puisi berjudul “Ibu” dalam Begitu Banyak Puisi, puisi ini tak hanya bertiti mangsa di tanah airnya sendiri (Indonesia), Malaysia dan Singapura juga dijadikan titi mangsa kelahiran puisi yang ditulis oleh Muhammad Rois Rinaldi.

Rois Rinaldi dalam puisi “Pertaruhan” pada bait kedua di halaman kedua buku ini mengungkap, Aku tidak dapat memastikan akan pulang atau celaka./Akan pulang dengan tegak seperti kisah seorang ksatria/atau berpeluk kepadamu karena didera luka./Tetapi ini tetap saja sebuah pertaruhan yang sederhana/Berlaluan anak manusia dari gua garba, berjuta hilang./tak menemu jalan kembali di mana dahulu ditimang./

Dengan kata lain, penyair hendak menegaskan bahwa dalam pertaruhan, seseorang akan berhadapan dengan dua hal selamat atau celaka. Bisa pulang ke rumah secara utuh atau hanya tinggal nama saja. Dalam pertaruhan pula akan dihadapkan pada dua pilihan pulang dengan tegak seperti kisah ksatria atau menjadi seorang yang hanya bisa memeluk orang tua (ibu) karena didera luka.

Sedangkan dalam puisi berjudul “Mei 1988-2012”, penyair hanya mengungkapkan wajah muram dari kehidupan. Tak ada senyum maupun kebahagiaan yang dipaparkan penyair. Puisi ini bertiti mangsa Cilegon, 2012 dengan kata lain penyair menulis puisi ini semasa berada di dalam negeri yakni Indonesia.

Puisi ketiga berjudul “Hingga di Lembah Hening Ini” yang dilahirkan pada tahun 2013 di Temasek, Singapura hanya berisi tentang kegalauan penyair Muhammad Rois Rinaldi. Sementara pada puisi keempat berjudul “Fragmen Musim Ketiga” yang ditulisnya di halaman 5-6 yang bertiti mangsa 2018, memuat 3 bait. Ada yang menarik dari puisi ini yakni penyair menganggap rahim adalah rumah singgah. Dengan kata lain, dari rahim inilah seseorang singgah sebelum mengadakan pengembaraan di dunia nyata.

Ternyata dalam kemeriahan atau kebahagiaan penyair juga dilanda kesepian, dalam puisi berjudul “Selepas Pesta Bulan Haji” misalnya, penyair menyampaikan isi hatinya, Beri aku tanganmu! Begitu banyak pesta/yang kutinggalkan, sekalipun di sini/tak ada yang sungguh-sungguh punya art./

Dalam Sajak “Seorang Petarung”, ada pelajaran berharga yang disampaikan penyair, yang menjadi pamungkas dari puisi ini yakni Tanpa lawan/aku menang dan dikalahkan./ Dengan kata lain, penyair tak lagi bertarung dengan musuh di luar dirinya sehingga dengan sendirinya menjadi pemenang namun di waktu yang bersamaan dikalahkan, karena ianya tak pernah usai dijajah hawa nafsu.

Membaca buku puisi Perawi Sabda Ibu, saya kerap diburu rasa penasaran. Bagaimana penyair Muhammad Rois Rinaldi mengungkapkan ilustrasi hidup seorang ibu yang merindukan anaknya. Sayapun mulai mencari, apakah rasa penasaran saya bisa terjawab atau tidak. Sayapun bertemu dengan puisi berjudul SEGALANYA BERMULA DARI RUMAH, Rois Rinaldipun menulis, Segalanya bermula dari rumah. Ibu,/bila rindu kepadaku ia meraba pigura/memainkan bedil-bedilan kayu/tang kubuat suatu ketika dahulu.// Dengan kata lain, seorang ibu selalu punya cara mengobati rindu yang mendera hatinya, dengan menyentuh kenangan masa lalu buah hatinya. Baik menyentuh pigura yang memuat masa terindah maupun menyentuh mainan kesukaan buah hati.

Dalam menjalin ikatan, tak jua luput dari sorot tajam mata penyair. Rois semacam mampu memotret kebiasaan manusia dalam menyikapi hidup. Dalam puisi berjudul “MINGGU KEDUA BULAN AGUSTUS”, penyair menulis, Hari bergerak lebih cepat dari yang saya ingat./Saya sering lupa tanggal-tanggal/pertemuan atau perpisahan/dan sering merasa perlu tidur agak lama.// Dengan memakai kata ganti orang pertama yakni menggunakan diksi saya, penyair telah menyorot kehidupan tanpa menyebut pihak lain.

Dengan kata lain secara kasat mata sedang mencubit diri sendiri namun dengan pemaknaan yang lebih luas menyindir tiap diri yang kadang sering lupa pada tanggal-tanggal istimewa dalam hidup baik berkenaan dengan pertemuan ataupun perpisahan dengan orang lain. Namun yang lebih tajam sorotannya adalah pada hakikatnya manusia juga membutuhkan waktu istirahat sebab manusia bukanlah robot.

Di sudut yang lain, Rois Rinaldi memilih untuk mengungkap bagaimana sosok ibu dalam sebuah puisi. Rois menamai puisinya “DI SEKITAR TUNGKU YANG SELALU KAU NYALAKAN”, tepatnya di bait terakhir penyair menulis, Sekali waktu, kau memang terkejut dan tertegun/menatap nyala api yang semakin kecil/dan beras pada dangdang yang semakin sedikit./Anak-anakmu telah lama meninggalkan rumah,/tapi kau tetap memilih bersetia di situ,/menanti mereka kembali kepadamu,/di sekitar tungku itu.//
Dengan kata lain, cinta seorang ibu memang tidak bisa kita ragukan begitu pula dengan kesetiaan yang dimiliki. Selalu ada kata tegar, selalu ada ruh sabar yang mendiami tubuh ibu. Selalu ada keyakinan kokoh yang dimiliki ibu. Kesetiaan menunggu putra-putri yang telah meninggalkan rumah untuk senantiasa kembali dalam pelukan.

Saya terus setia membaca puisi demi puisi yang berada dalam buku puisi Perawi Sabda Ibu terbitan Gaksa tahun 2019. Saya pun bertemu dengan puisi berjudul “SETIAP IBU DAN ANAK-ANAKNYA” ada bait pamungkas yang disampaikan penyair, yang menurut saya sangat menarik untuk dihadirkan yakni Anak-anak yang terlahir,/ tumbuh, dan memilih hidupnya sendiri/pada akhirnya akan merindukan/ kehangatan rahim ibu.//

Saya menemukan ada kemerdekaan dalam hidup penyair untuk menyuarakan suara kebenaran dengan lantang bahwa sosok ibu sangat penting dalam hidup bahwa kerinduan kepada seorang ibu kerap hadir di segenap detak waktu. Pada akhirnya betapa kecamuk hidup dalam pelukan ibu, kegelisahan berhenti berdetak.

Paling tidak puisi berjudul “SEBELUM SABDA” menjadi alasan utama buku puisi ini diterbitkan. Mari kita simak penuturan penyair dalam bait pamungkas puisi ini, Aku mesti segera menjadi perawi/sebelum sabda dianggit sepi kecapuri.//

Dan peletakan puisi berjudul “IBU DALAM BEGITU BANYAK PUISI” saya kira sangat pas diletakkan di puisi pamungkas dalam buku ini sebab dalam puisi tersebut diungkap segala tentang ibu. Namun lagi-lagi penyair memberi kejutan yang mencubit dengan menulis Puisi-puisi tentang ibu terus ditulis,/Ibu tetap tidak ditemukan/di dalam puisi.//

Dengan kata lain, penyair hendak menegaskan sejatinya sosok seorang ibu selalu menarik untuk ditulis namun di sisi yang lain, keberadaan seorang ibu hanya bisa dirasakan oleh tiap insan yang memiliki ibu. Ibu hanya bisa lebih dirasakan sosoknya dalam dunia nyata.

Biodata Penulis
Moh. Ghufron Cholid adalah nama pena Moh. Gufron, S.Sos.I, Karya-karyanya tersebar di berbagai media seperti Mingguan Malaysia, New Sabah Times, Mingguan Wanita Malaysia, Mingguan WartaPerdana, Utusan Borneo, Tunas Cipta, Daily Ekspres, Utusan Malaysia, Bali Post, Radar Surabaya, Radar Bekasi, Radar Madura, Koran Madura, Denpos, Tanjung Pinang Pos, Majalah Horison, Majalah SABILI, Majalah QA, Majalah QALAM dll buku puisinya Kamar Hati (Shell-Jagat Tempurung, 2012), Menemukan Allah (Pena House, 2016), Surga yang Dilahirkan (FAM Publishing, 2019), Bekal Termahal Seorang Istri (FAM Publishing, 2019). Alamat Rumah Pondok Pesantren Al-Ittihad Junglorong Komis Kedungdung Sampang Madura. HP 087850742323

BTN Cabang Bangkalan nomer rekening 0002801580057814 atas nama Moh. Gufron, S.Sos.I

4. Moh. Ghufron Cholid

SAJAK BEKERJA

YANG TIDAK ASAL BEKERJA

(Sebuah Esai Atas Buku Puisi Berjudul Sajak Bekerja Karya Gabriel Kimjuan)

Oleh: Moh. Ghufron Cholid

SAJAK BEKERJA demikian Gabriel Kimjuan, seorang penyair Malaysia menamai buku puisinya, yang memuat 50 puisi pilihan dan mempercayakan kelahiran bukunya kepada penerbit Gaksa Enterprise pada tahun 2019. Buku ini lahir dengan menggunakan tangan terampil Indra Kusuma sebagai pembuat ilustrasi isi, gambar sampul dipercayakan kepada Kak Fadli dan Abdul Wafa menjadi seorang penyelaras sampul dan isi hingga akhirnya sampai ke tangan kita setelah diterbitkan.

Saya posting puisi yang diberi judul Sajak Bekerja yang kemudian diperkenalkan sebagai nama buku puisi. Nama yang dipilih penyairnya agar ruh puisi yang ditiupkan ke dalam buku lebih terasa dan bisa dirasakan keberadaannya.

SAJAK BEKERJA

Ingat Tuhan
jadi pedoman
aku doakan
sajak harapan
buat pedoman
jadi pengajaran
setiap insan
kerja bekalan
buat tatapan
masa hadapan

Taman Mutiara
Labuan, Malaysia, 1 Mei 2017

Membaca secara berulang puisi Gabriel, saya menemukan semacam harapan yang disisipkan dalam puisi. Barangkali dengan langkah yang diambil Gabriel apa yang diharap hendak diwujudkan dalam tindakan.

Puisi diposisikan sebagai jalan untuk menaklukkan tiap rintangan guna menggenggam masa depan yang lebih gemilang. Sebagai manusia yang menyukai puisi dan menggelutinya sepenuh yakin, saya kira yang ditempuh Gabriel adalah sesuatu yang wajar.

Sajak Bekerja yang diperkenalkan Gabriel kepada kita, seolah menjadi jawaban bahwa menulis puisi bukanlah pekerjaan yang membuang-buang waktu, melainkan pekerjaan mulia yakni belajar menjadi manusia dan memanusiakan manusia, serta hendak menegaskan bahwa sudah sepatutnya manusia hidup harus memiliki alasan hidup dan target yang hendak dicapai.

Tampaknya sebagai penyair, Gabriel tidak mau selalu tegak di zona aman dan nyaman. Gabriel memposisikan sebagai manusia sosial yang mengamati kehidupan, yang berada di sekitarnya dengan mata tajam dan mata kritis seorang penyair dalam memandang hidup. Hal ini sangat tampak jelas dalam puisi berjudul “SAUDAGAR BERHAMBA MANUSIA”. Berikut saya posting utuh puisinya.

SAUDAGAR BERHAMBA MANUSIA

Manusia jadi hamba
menunggu detik kematian
saudagar berdagang nyawa
menjadi kaya dari penculikan
kaut untung berjuta-juta.

Hati membusuk kejahatan
lalui jalan dosa
yang semakin kesempitan
hindarilah sebelum tiada
kerana Tuhan melihat kelakuan.

Bila ada rasa cinta
berkerja dalam pembunuhan
bagai hati sudah terhina
hilang sifat kewarasan
dalam penjara selamanya

Hasil Nukilan
Feri Galaxy
(Menumbok – Labuan)
Sabah, Malaysia, 5 November 2017

Mata kritis penyair Malaysia bernama Gabriel Kimjuan seakan tak ingin berkompromi dengan segala bentuk ketidakpatutan dalam menjalani hidup. Bahwa dalam bekerja kita mesti menghidupkan Tuhan agar hati kita tidak mati, agar langkah dan laku kita terarah menuju arah hidup yang baik.

Gabriel bersuara sangat lantang dalam puisi berjudul Saudagar Berhamba Manusia lantaran menginginkan hidup yang lebih baik dengan cara-cara yang baik. Bisa juga puisi ini dijadikan landasan bahwa penyair dengan puisinya telah melakukan kerja-kerja kemanusian. Memandang dengan mata kritis kepada ketakpatutan laku yang demi meraih kebahagiaan sesaat telah mengambil langkah pintas yang hanya menghasilkan hati yang tersayat.

Di sudut yang lain, penyair tak disibukkan dengan dirinya sendiri, ianya masih memikirkan tentang hidup orang lain, tentang hidup bernegara mari kita simak penuturan penyair, Rumah Malaysia/sebuah tanggunjawab bersama/memerintah dengan penuh setia/rakyat suka rakyat sejahtera/penuhi impian yang bertaktha/dari dulu hingga zaman milenia/perjuangan segala jasa/ditaburi bunga pusara bangsa//(bait kedua puisi berjudul Keranamu Perdana Mentri).

Buku puisi Sajak Bekerja telah diposikan oleh penyair sebagai penggerak kemanusiaan, penggerak hidup bernegara yang baik, yang ikut berperan aktif memikul tanggung jawab secara bersama-sama bukan ikut serta menyalahkan sesuatu perkara secara berjamaah kepada satu orang. Membela negara, memajukan negara adalah tugas bersama, demikian yang hendak ditegaskan penyair Gabriel lewat puisi berjudul “Keranamu Perdana Menteri”.

Gabriel Kimjuan, lewat buku puisi Sajak Bekerja, tampaknya juga menyoroti bagaimana laku manusia dan laku Tuhan lewat puisi yang diberi judul RAMALAN MANUSIA DI RAMAL TUHAN. Dalam pandangan penyair, alam Tuhan adalah rahmat dapat mengubah dengan cepat satelit di angkasa hebat. Untuk mendapat hidup yang layak dan bahagia, penyair Gabriel menawarkan solusi, yang ditulisnya dalam dua larik penutup yang menjadi semacam pamungkas dalam meraih kebahagiaan, kitab Tuhan harus kita beringat/bahawa dunia semakin tenat//

Dengan kata lain, buku puisi berjudul Sajak Bekerja telah dijadikan media dakwah oleh penyair untuk bekerja yang tidak asal bekerja. Bekerja untuk kemanusiaan dan memanusiakan manusia. Bekerja yang tahu rambu dan tidak asal dalam menerobos jalan.

Di tangan seorang penyair berkebangsaan Malaysia, Sajak Bekerja telah berhasil untuk membuat jalan kebahagiaan, mengetahui batas kemampuan dari jarak terdekat sekaligus sebagai jalan ibadah yang tidak sekedar ibadai, mengakui kelemahan diri dan keagungan rabbul izzati.

Paopale Daya, 24 Mei 2021

Biodata Penulis
Moh. Ghufron Cholid adalah nama pena Moh. Gufron, S.Sos.I, Karya-karyanya tersebar di berbagai media seperti Mingguan Malaysia, New Sabah Times, Mingguan Wanita Malaysia, Mingguan WartaPerdana, Utusan Borneo, Tunas Cipta, Daily Ekspres, Utusan Malaysia, Bali Post, Radar Surabaya, Radar Bekasi, Radar Madura, Koran Madura, Denpos, Tanjung Pinang Pos, Majalah Horison, Majalah SABILI, Majalah QA, Majalah QALAM dll buku puisinya Kamar Hati (Shell-Jagat Tempurung, 2012), Menemukan Allah (Pena House, 2016), Surga yang Dilahirkan (FAM Publishing, 2019), Bekal Termahal Seorang Istri (FAM Publishing, 2019). Alamat Rumah Pondok Pesantren Al-Ittihad Junglorong Komis Kedungdung Sampang Madura. HP 087850742323.

BTN Cabang Bangkalan nomer rekening 0002801580057814 atas nama Moh. Gufron, S.Sos.I

5. Sujata Wee

ULASAN BUKU KUMPULAN CERPEN

KATABAKU

TERBITAN GAKSA 2020

Oleh: Sujata Wee

Buku kumpulan cerpen KATABAKU ini diterbitkan oleh Gaksa Enterprise dan diselenggarakan oleh Dr Irwan Abu Bakar. Buku kumpulan cerpen ini diterbitkan pada tahun 2020 oleh penulis daripada pelbagai negara Asean. Buku yang setebal 141 muka surat dan no. ISBNnya ialah 978-602-5906-73-2. Buku kumpulan cerpen ini mempunyai kepelbagaian tema dan menggunakan bahasa Melayu juga Indonesia. Peminat cerpen pasti dijanjikan dengan keseronokan ekoran dari kepelbagaian tema juga perkisahan yang unik ini. Dengan kata lain penulis-penulis dari negara serumpun telah memanfaatkan sepenuhnya ilmu kepakaran teknik penulisan yang mereka miliki selama ini seumpama sebuah cermin yang memantulkan gaya kehidupan dari latar yang berbeza-beza.

Terdapat sebanyak 16 buah cerpen dalam antologi pertama terbitan Gaksa ini.

Wajar untuk kita menyentuh satu persatu untuk mendapat gambaran yang sebenar inti di dalamnya.

Cerpen pertama, “Sebuah Kitab” karya AhKarim. Sebuah cerpen yang menarik mengisahkan seorang lelaki dari Malaysia yang ke luar negara demi menyambung pengajiannya ke peringkat yang lebih tinggi. Dibawanya isteri serta anak-anak bersama. Malangnya, apabila lelaki itu mendapat pangkat tertinggi serta cemerlang dalam jawatannya, dia telah menceraikan isteri dan melupakan budaya serta gaya hidup yang diamalkannya selama ini.

Cerpen kedua garapan Anie Din berjudul “Yang Tak Sanggup Dan Sanggup”. Tidak kurang juga menariknya. Seorang lelaki yang digambarkan sebagai pemalas begitu menyukai seorang gadis sehingga mendorongnya melarikan gadis itu jauh ke rumah kosong di kaki bukit. Dia ingin mencabuli kehormatan gadis itu sehinggakan si gadis terpaksa mencederakan lelaki itu demi mempertahankan kehormatan dirinya.

Cerpen ketiga ialah “Nong”, karya Cik Seri Banang, menghidangkan perasaan kesayuan kepada kita selaku pembaca. Lelaki berketurunan India yang mempunyai cita-cita setinggi gunung. Impiannya hampir tercapai apabila dia dibantu oleh kakak angkatnya, Kak Cik. Namun ajalnya sampai di tangan penjahat yang cuba mencuri kambing-kambingnya. Dia adalah mangsa kekejaman insan yang serakah.

Cerpen “1511: P3GUN” oleh Ekhwan Rusli. Sebuah cerpen berbentuk sains fiksyen. Cerpen seperti ini jarang-jarang ditulis oleh penulis cerpen. Penulis begitu kreatif menggabungkan sejarah dengan kemajuan sains dan teknologi terkini. Sesuatu yang sangat menarik dan memberi pengetahuan baru kepada penulis untuk dihayati dan dihadam.

“Perempuan-Perempuan Di Perpustakaan” karya Em. Sastroatmodjo. Mempunyai empat kisah berlainan tentang perempuan-perempuan yang suka membaca dan ditemui di perpustakaan. Cerpen ini menggunakan gaya bahasa Indonesia. Ceritanya menarik dan memberi pengalaman indah kepada pembaca.

Cerpen “+-X÷” karya Dr Irwan Abu Bakar. Cerpen ini dimulakan dengan sinopsis ringkas. Gaya penulisan menarik serta indah. Mengisahkan tentang perbualan dua orang lelaki yang duduk di meja 17 di restoran Teh Tarik Palace. Kemajuan teknologi telah mengubah manusia sehingga tidak lagi berkomunikasi secara bersemuka, sebaliknya melalui telefon. Cerpen ini memberi gambaran tentang kemajuan manusia telah melangkaui kebiasaan normal.

Cerpen “Pinang”, juga karya Dr Irwan Abu Bakar cukup menarik, menyajikan cerita di luar kebiasaan amalan manusia normal. Latar cerita juga bertempat di meja 17. Menggunakan bahasa menarik dan mudah difahami. Lelaki separuh umur melamar seorang jejaka yang berusia 25 tahun. Walaupun ianya agak janggal bagi sesetengah orang, namun ianya adalah sesuatu yang realiti serta wujud di mana-mana bahagian dunia sekali pun.

Cerpen “ai.b.” Karya Jabit Abdul Aziz. Penulis menggunakan bahasa Indonesia. Agak sukar difahami oleh pembaca yang kurang membiasakan diri dengan bahasa ini. Namun diakhir cerpen dilengkapi dengan glosari agar pembaca dapat merujuk kepadanya. Menarik untuk mengenali bahasa ini serta menjadi satu medan untuk cuba menguasainya. Mengisahkan tentang masalah penduduk kampung dengan pihak kerajaan demi mendapatkan perkhidmatan yang lebih baik.

Cerpen “pe.su.k.” karya Jabit Abdul Aziz. Kisah seorang penghantar surat khabar dan juga tentang dilema seorang lelaki yang menjadi penjamin kepada sahabatnya sehingga akhirnya dirinya sendiri terpalit dalam kancah kesulitan yang panjang dan sukar untuk diselesaikan.

Cerpen “Negeri Tanpa Hati” karya Mahroso Dolah mengajak pembaca menyelami perasaan kaum minoriti yang terasa terpinggir menetap di bumi bergolak. Seakan tidak ada keadilan dan pembelaan terhadap diri mereka. Hidup terasa seperti dipinggirkan. Cerpen ini mengundang rasa kesal serta belas kasihan pembaca.

Cerpen “Petualang Ali Dan Alfred Russel Wallace Di Kepulauan Aru 1857”. Karya Maslina Ngadiman. Cerpen ini berlatar belakang sejarah. Menggambarkan masyarakat di kepulauan Aru menjelang tibanya abad ke-19. Banyak pengalaman aneh dan baru yang boleh dikongsi oleh pembaca melalui penggembaraan watak utama dalam cerpen ini.

Cerpen “Kroto Dan Anak Bangsa”, karya Mukti Jayaraksa. Mengisahkan pengalaman seorang wartawan dalam kerjayanya memburu berita saban hari. Banyak kisah menarik dan tragis yang dialaminya sepanjang kerjayanya itu. Menarik hati pembaca untuk mengetahui lebih lanjut.

Cerpen “Riwayat Pendosa” karya Putrarery Ussin. Penulis berjaya berkongsi rasa pilu, sedih, geram dan bersimpati dengan dua orang sahabat yang menjadi mangsa fitnah akibat iri hati rakan sejawat. Akhirnya mereka terpaksa akur dengan keadaan yang terpaksa menerima tohmahan jahat kerana tidak berdaya. Cerpen ini menimbulkan kesedihan dan kesal pada pembaca.

Cerpen “Pupus” karya Roslie Sidik. Menceritakan konflik generasi tua dengan generasi muda tentang adat dan budaya setempat mereka. Satu pihak tetap pertahankan sementara satu pihak lagi memandang ringan terhadapnya. Wujud satu pertentangan di situ. Menarik untuk dikunyah dan dihadam.

Cerpen “Gulai Siput Daun Kaduk” karya Sujata Wee membangkitkan perihal seorang gadis sunti di kampungnya yang hidup di sebuah desa terpencil bersama keluarga. Ibunya yang mesra dengannya dan keluarga mereka sukakan masakan gulai siput daun kaduk. Ayahnya pengusaha dua buah traktor tetapi malangnya penduduk di situ amat susah untuk membayar hutang.

Cerpen “Mustajabnya Lidah Di Multazam” karya Suzana Jumadil. Cerpen ini amat meruntun jiwa pembaca. Menceritakan ketabahan hati seorang ibu yang telah terpisah dengan anak kesayangannya. Ibu ini cekal dan tabah. Suatu hari, doanya dimakbulkan dan dia dipertemukan kembali dengan anaknya yang kini adalah seorang pemuda yang soleh serta dikagumi ramai.

Keseluruhan cerpen-cerpen yang disajikan ini mempunyai nilai pengajaran yang tinggi. Memiliki nilai estetika yang mencapai tahap yang membanggakan serta sesuai untuk dibaca oleh seluruh warga pembaca yang dahagakan cerpen-cerpen berkualiti serta memenuhi kehendak semasa.

6. Husairi Hussin / Putraery Ussin

Ulasan Buku
Oleh: Husairi Hussin / Putraery Ussin

Judul : Confessions Of A Tablighi (Pengakuan Seorang Tablighi)


Penulis : Ahkarim
Tahun Terbitan : 2019 / Gaksa Enterprise Banten, Indonesia
Bilangan Halaman : 224
Harga : RM30

Perlukah saya keluar tiga hari?

Pada suatu masa dahulu, saya dan rakan-rakan di Universiti sering kali didatangi oleh Kumpulan Tabligh. Mereka berkunjung dari bilik ke bilik, yang pasti kami pula berusaha mengelakkan diri. Ada yang tiba-tiba sahaja ada kerja lain, berpura-pura sibuk menelaah, tidak sihat, tidak mahu diganggu dan sebagainya. Terpahat dalam diri saya suatu pemahaman negatif terhadap mereka.

“Keluar tiga hari ….” Itulah yang sering diulang-ulang oleh Ahkarim jika mahu memahami Jemaah Tabligh (JT). Perlukah saya keluar tiga hari? Oleh itu, saya mengambil langkah awal mendampingi buku ini, Confessions of a Tablighi (Pengakuan Seorang Tablighi) bagi menyahut cabaran tersebut. Ahkarim memulakan kisahnya dengan begitu bersahaja. Membaca karya ini seolah-olah kita sedang menghayati sebuah kisah melalui perbualan seseorang ketika minum kopi di restoran mamak. Tidak hairanlah jika di dalam buku ini aspek gaya bahasan seolah-olah diabaikan. Hal ini kerana, pengarang memilih pendekatan bercerita bagi menyampaikan kisahnya. Pembaca akan dibawa menelusuri rencam perjalanan perjuangan JT dalam menghadapi liku-liku kehidupan secara fiksyen dan travelog.

Secara bijaksana, Ahkarim membawa pembaca menelusuri liku-liku perjalanan dan perjuangan seorang JT menghadapi rencam kehidupan menggunakan gaya fiksyen dan travelog. Aspek inilah yang akan menjadi ulasan utama saya. Pembaca akan dibawa menjelajah ke seluruh dunia melalui kegiatan keagamaan JT. Mengikut perspektif saya, tindakan pengarang mengangkat tema gerakan kegiatan keagamaan Islam oleh JT adalah satu jalinan pluralistik. Ya, memang agak luar biasa dari segi tema atau pemikiran buku ini! Oleh itu, saya mulakan ulasan ini tentang kelainan yang dibawa oleh Ahkarim agar pembaca dapat menilai sendiri keistimewaan buku Confessions of a Tablighi (Pengakuan Seorang Tablighi) ini.

Kelainan yang pertama dimulakan dengan kisah-kisah dalam buku ini yang terbahagi kepada dua, iaitu fiksyen dan travelog. Istimewa sekali, kedua-dua cerita yang berbentuk fiksyen dan travelog ini sebenarnya boleh disatukan sebagai catatan pengalaman pengarang. Inilah sebabnya Dr. Irwan Abu Bakar melabelkan penulis sebagai “Ahkarim seorang penulis intelektual” di bahagian prakata. Dengan kata lain, setiap pengalaman yang dilalui akan dikisahkan kepada pembaca sebagai pedoman secara santai, namun sarat dengan maklumat serta kaya dengan pengajaran yang berguna.

Kisah pertama, berjudul “Confessions of a Tablighi” menceritakan tentang watak Zuki Border yang berubah sepenuhnya daripada seorang yang jahat kepada seorang yang baik. Zuki Border menerima hidayah dengan menyertai JT dan telah beristiqamah untuk menyebarkan dakwah Islam. Segala kisah silam ditinggalkan terus. Jika ditanya tentang perubahan itu pasti jawapan yang diberikan “Jom, ikut ana keluar tiga hari….” Kesinambungan untuk kisah ini boleh diteliti melalui kisah yang kedua. Ungkapan “tak kenal maka tak cinta” yang diungkapkan dalam kisah kedua berjudul “Tuan Hilmi, Berserban dan Berjubah” menjelaskan kepada kita bahawa jika hanya memerhati, namun tidak berhasrat mendekati adalah sia-sia. Jadi kita perlu kenal untuk mencintai dan dicintai. Maka itulah yang dimasukkan dengan “Jom, keluar tiga hari….”

Lanjutan daripada kisah sebegini dapat dilihat melalui Kisah ke-10, “Sebuah Buku Nipis”. Watak Nazli yang hanya memendam perasaan tidak akan berhasil mendapatkan Nun (seorang gadis yang menjadi pelanggan teksinya). Namun segala-galanya berubah apabila bayan atau ceramah yang disampaikan oleh seorang pemuda JT ketika dia singgah untuk solat berjemaah membangkitkan semangatnya. Akhirnya, Nun menjadi miliknya setelah Nazli meluahkan perasaannya. Perubahan sikap ini boleh diselami dengan lebih mendalam melalui kisah ke-4 berjudul “Ustaz Farhan”. Bermula dengan niat mahu menyiasat, akhirnya beliau terus terpesona untuk bersama-sama menyebarkan dakwah Islam. Begitu juga dengan kisah 5, “Terburai Biji-biji Tasbih”. Hidayah itu milik Allah. Jika sebelin ini ‘Aku’ sangat liat, walaupun sering didatangi oleh JT. Namun dengan hanya mendengar ceramah daripada seorang budak, ‘Aku’ yang memilik segala-galanya terbuka hati untuk menyebarkan syiar Islam.

Isu perubahan sikap seseorang watak untuk menyertai JT melalui seorang budak atau pemuda belasan tahun sering diulang-ulang dalam buku ini. Perkara ini sepatutnya jika sudah alang-alang cerita benar difiksyenkan, maka Ahkarim perlu mempelbagaikan konflik agar lebih dramatik. Walaupun itu adalah realiti atau kisah sebenar yang berlaku dalam catatan perjalanannya namun, sebagai pengarang, hal ini perlu difiksyenkan agar plot dan ceritanya lebih memberi kesan kepada pembaca.

Kemudian pembaca akan disajikan pula dengan kisah perjuangan JT yang lebih adventure. Bukan sekadar penjelasan tetapi pembaca merasai sendiri pengorbanan ahli JT. Kisah “40 Hari Cameron”, “Lemoi!”, “Dari Tuba ke Sepang” hinggalah “Tongi”, memperlihatkan bahawa mereka, ahli JT bersungguh-sungguh mengagungkan agama Islam, tidak kira di ceruk mana sekali pun sama ada dalam negara atau luar negara. Berbalik kepada prasangka awal saya terhadap JT yang sering melarikan diri daripada gash (dakwah dari rumah ke rumah) ahli JT pada suatu ketika dahulu. Sebenarnya ahli JT cuma mengajak, bukan mendesak, jauh sekali memaksa. Saya yakin semua kisah ini sangat istimewa kepada pembaca untuk terus menatapnya.

Setelah memperkenalkan bayan seorang budak dan kepetahan seorang ahli JT memberi ceramah, pengarang seterusnya mengajak pembaca untuk mendalami pengorbanan yang dilakukan oleh anggota JT yang menghambakan diri kepada agama. Kisah ketiga berjudul “Naimatuali Master” membuktikan kepada kita bahawa anggota JT ini pejuang agama sejati yang memberikan segala-gala dari awal penglibatan sehingga ke akhir hayat mereka. Setelah mengenali dan memahami JT, penghayatan mereka terhadap perjuangan JT terlalu istimewa. Hal ini dikukuhkan lagi dengan kisah keenam berjudul “Amirsab Sheffield”. Watak Fadzil yang belajar di London membahagikan masa untuk kegiatan JT dengan senang hati dan suka rela. Pengorbanan Fadzil ini diakui sendiri oleh Ali. Akhirnya Ali memilih kumpulan JT untuk disertai, walaupun terdapat banyak kumpulan lain yang mengajaknya untuk bersama mereka.

Antara kelainan buku ini juga, kebijaksanaan Ahkarim membuat pengolahan latar tempat. Pembaca pasti tertarik dengan pemerian latar-latar seperti Tongi, Dhaka, Manikgonz kemudian sekitar London dan lain-lain lagi di India, Pakistan dan Bangladesh (IPB). Sebagai contoh, pembaca boleh membayangkan tentang pemandangan, budaya dan cara hidup yang diceritakan oleh Aku (Ali) ketika berada di Desbery, Sheffield dan dan Bradford (halaman, 112).

Masih tidak cukupkah dengan sisi kelainan buku ini? Kisah yang berkisar perjuangan JT ini lebih menarik apabila pengarangnya, yang dikatakan intelektual ini, menerapkan motivasi kepada pembaca seperti usaha tangga kejayaan, bersabar dalam menutup ilmu, membantu orang dalam kesusahan dan tabah menghadapi segala ujian hidup serta Allah pasti akan membantu umatnya. Sebagai contoh, kisah ke-6, “Amirsab Sheffield”. Dalam cerita travelog ini, watak Ali yang terdampar di bumi asing Sheffield kerana menuntut ilmu, ditemukan dengan orang yang baik seperti Fadzil yang sentiasa bersedia untuk membantunya.

Di sebalik aspek penggarapan cerita yang teliti dan menarik, pembaca juga dihidangkan dengan pemilihan kosa kata dan diksi yang menarik seperti majestisiti (halaman, 104), ironis (halaman, 107), ikzora (halaman, 180) serta perkataan seperti bayan, gash, karkun, tasykil, torik dan sebagainya. Sesebuah karya yang baik sudah pasti terdapat selitan kata-kata tokoh, peribahasa, mutiara kata juga garapan bahasa pengarang sendiri yang bersahaja atau santai menjadikan cerita ini mencapai tahap ‘cantik’ untuk dibaca oleh semua peringkat umur. Sebagai contoh, petikan puisi karangan Wordsworth di halaman 56.

Selain itu, penerapan aspek-aspek budaya tempatan atau kearifan tempatan juga digarap dengan baik oleh pengarang. Ahkarim menceritakan tentang makan beramai-ramai dalam talam yang diamalkan oleh ahli JT agar pembaca memahami hikmah dan maksud tersirat di sebalik amalan tersebut. Selain itu, pembaca pasti amat terkesan dan berasa seolah-olah mengembara bersama ahli JT ke India, Pakistan dan Bangladesh. Hal ini jelas, pembaca dibawa melancong ke seluruh dunia melalui pengembaraan watak dalam kisah-kisah yang dipaparkan seperti Namatuali, Amirsab, ‘Aku’, Ali dan lain-lain. Pengarang memang berjaya memerikan latar-latar tempat tersebut seolah-olah pembaca sedang menonton drama di peti televisyen.

Kesimpulannya, saya pasti tidak akan mengelak diri lagi, apabila didekati oleh JT. Hal ini kerana, walaupun saya ‘belum keluar tiga hari’ tetapi dengan pengisahan yang bersahaja ini, jiwa saya berasa tenang untuk mengetahui adakah semua ini benar atau sebuah cerita untuk penyedap telinga sahaja? Malah ketika bertemu dengan pengarang ini, saya juga bercadang hendak ke India, Pakistan dan Bangladesh untuk menikmati segala ketertiban pergerakan ahli JT dalam berdakwah. Diharapkan karya ini akan menjadi pilihan pembaca, malah dijadikan bicara karya serta kajian oleh pengkaji sastera agar naskhah hebat ini tidak berhabuk di rak-rak toko buku. Cuma cadangan saya, karya ini pasti akan lebih menarik jika elemen fiksyen yang sudah diterapkan itu ditekankan agar aspek plot seperti konflik dan peleraian terbina lebih kuat untuk meresap dalam sanubari pembaca. Alang-alang segala catatan perjalanan ini sudah difiksyenkan, lebih molek diterapkan perkara-perkara tersebut. Realiti atau kebenaran dalam pengalaman itu akan menjadi lebih terkesan kepada pembaca. Wallahualam.

7. CT Nurza

Judul Buku :

Aku Pejuang

Genre : Antologi Puisi (Volum 5)
Terbitan : GAKSA Enterprise
Penyelenggara : Dr. Irwan Abu Bakar
Penulis : Ahli Group WhatsApp E-Sastera Vaganza ASEAN.
Pengulas : CT Nurza

Menelusuri helai demi helai muka surat buku ini, saya rasa amat tertarik dengan kreativiti para penulis yang mewakili negara-negara ASEAN. Negara-negara tersebut ialah Brunei, Singapore, Thailand, Indonesia dan Malaysia sendiri.

Buku ini menghimpunkan 100 buah karya dalam naskah setebal 136 muka surat. Antara penulis-penulis yang berkolaborasi bersama di dalam naskah ini ialah Abdullah Tahir, Adi Wahab, Ah Karim, Azmi Rahman, Citranalis, CT Nurza, Novia Rika, Ibnu Din Assingkiri, Kiflee Tarsat dan M.s Rindu.

Dengan judul kulit depannya Aku Pejuang, maka saya fikir buku ini wajar diangkat dan diketengahkan. Ini kerana ia amat bersesuaian dengan situasi Pandemik Covid-19 pada ketika ini. Rata-rata negara ASEAN turut terkesan dan sedih dengan apa yang sedang berlaku.

Maka istilah Aku Pejuang itu membawa sebuah pengertian yang amat mendalam. Interpretasinya jua sangat meluas. Walaupun sesekali saya tersenyum tatkala menghayati dan mencerakin puisi ini, namun saya dapat rasakan semangat yang diserlahkan oleh sipenulisnya amat luar biasa.

Puisi ini agak sinis namun tersisip jenaka yang begitu bersahaja. Antara bait-bait puisinya yang begitu menarik perhatian saya ialah,

Aku telah berjuang bermati-matian
ke tengah ke tepi tanpa henti
tapi satu perkara sebenarnya yang aku idami
mm… segan pula nak kubicarakan di sini
di kiri dan di kanan telah aku berdiri
duduk saja yang belum lagi
sebenarnya yang kucari adalah sebuah kerusi.
(Petikan Puisi “Aku Pejuang” ~ Ah Karim).

Selain daripada puisi ini, antara puisi yang turut berkesinambungan pula dengan tajuk Aku Pejuang ialah puisi “Sebuah Kehidupan” hasil karya seorang penulis dari negara Brunei Darussalam iaitu Adi Wahab @ Haji Duming Abdul Wahab. Memetik karyanya beliau menulis begini,

Kehidupan itu
adalah ibaratnya
beting di tengah laut
meski ombak memukul ganas
ia tetap bertahan
dengan tiada goyah
dan begitulah tamsilan
sebuah kehidupan
golongan bawahan.
(Petikan Puisi “Sebuah Kehidupan” ~ Adi Wahab).

Biarpun puisi ini terlihat sederhana olahannya, namun ia cukup cantik dan penuh makna. Penulis menyatakan bahawa golongan bawahan tetap kental teguh jiwanya
walaupun diuji dengan berbagai-bagai kepayahan hidup silih berganti. Golongan bawahan juga tidak mudah malatah dengan segala perit jerih hidup yang dihadapi.

Puisi-puisi yang termuat di dalam buku Aku Pejuang ini sungguh menarik untuk dibaca. Kerana ia memaparkan kepelbagaian tema. Antaranya tema persahabatan, perjuangan, pengkhianatan, Belasungkawa, kerohanian, patriotisma dan lain-lain lagi.

Rata-rata penulis yang terlibat di dalam antologi ini ialah mereka yang telah lama berkarya dan professional dalam bidang kerjaya masing-masing. Justeru apabila menikmati karya-karya yang dihasilkan untuk buku ini, saya dapat lihat teknik olahannya yang pelbagai gaya. Ada yang mengolah dalam bentuk puisi naratif, tanka, haiku, senryu dan bermacam lagi.

Ia memperlihatkan citra penulisan yang cukup indah apabila daya kreativiti penulis tidak terkongkong dan terbatas. Bebas menulis dalam pelbagai bentuk puisi mengikut kreativiti masing-masing.

Di samping mengakrabi puisi-puisi dinyatakan di atas, saya juga turut mencerna karya puisi yang dinukilkan oleh Azmi Rahman. Beliau seakan cenderung menghasilkan puisi-puisi yang berbentuk naratif yang diolah dengan begitu tekun dan sempurna garapannya.

Antara puisi-puisi beliau ialah Busuk, persahabatan, Mesyuarat Perdana Di Rimba, Rumah, Versi Adat Air Dan Angin, Versi Adat Akar Dan Akal, Pujian Hanya Milik Allah, Menjadi Padi, Berita dan Jelira. Kesemua puisi-puisi ini diolah dengan cukup teliti.

Untuk akhirnya saya ingin mengucapkan Syabas! Kepada Penyelenggara buku ini iaitu Prof. Dr. Irwan Abu Bakar, Saudara Muhammad Rois Rinaldi selaku Pengurus Penerbitan di Banten, Indonesia, Penulis-penulis yang terlibat serta pihak GAKSA Enterprise di atas kejayaan menerbitkan buku ini.

Salam sukses dan salam kolaboratif untuk semua.

8. Dimas Indiana Senja

MEMBACA CERPEN GAKSA:

MENYEMAI MAKNA LINTAS NEGARA

Oleh: Dimas Indiana Senja (Indonesia)

If a nation’s literature decline, the nation atrhopies and decays
(Ezra Pound)

/1/
Saya sengaja membuka esai ini dengan mengutip pendapat penyair Ezra Pound yang kontekstual sampai kapanpun. Beruntunglah, GAKSA menjadi semacam washilah bagi negara-negara anggotanya untuk tetap bisa membuktikan eksistensi kesusastraannya yang notabene bisa kita anggap sebagai keberlangsungan sekaligus keberlanjutan eksistensi negara-negara itu sendiri.

Salah satu buku cerpen yang diterbitkan oleh GAKSA berjudul KATABAKU. Buku itu berisi 16 cerpen dari 14 cerpenis lintas negara. Artinya, buku itu —sedikit banyak— dianggap mampu merepresentasikan kecenderungan masing-masing cerpenis dalam menuliskan apapun yang ia temui di lokus gerak kreatifnya. Dalam hal ini saya teringat dengan A Teeuw yang mengatakan bahwa sastra tidak lahir dalam kekosongan budaya. Dari situ, kita bisa menarik kesimpulan bahwa cerpen-cerpen dalam buku itu adalah hasil pembacaan penciptanya atas apa yang ia lihat, rasakan, tangkap, sekaligus ia harapkan melalui tema-tema terpilih dan model penceritaan yang berbeda satu sama lainnya.

Jika kita merujuk pada teori Horatius, bahwa sastra adalah dulce et utile, maka kita akan sepakat bahwa cerpen-cerpen dalam buku ini selain sekadar memberi nilai hiburan, juga ada nilai yang bersifat filosofis yang ingin disampaikan kepada jamak pembaca. Nilai-nilai itu bersifat universal, tidak lagi dibatasi oleh latar geografis baik penulis atau pembacanya. Sebagaimana yang disampaikan Gao Xingjian dalam pidato penerimaan hadiah nobelnya, bahwa sastra melampaui batas-batas nasional. Menurutnya, sastra melampaui bahasa dan adat istiadat sosial yang spesifik dan hubungan antar manusia yang terbentuk karena kondisi geografis dan sejarah. Dengan kesepakatan ini, kita lebih mudah dalam membaca cerpen-cerpen dalam buku ini.

/2/

Dalam pembacaan sebuah karya sastra—dalam hal ini cerpen, konflik akan selalu muncul, bahkan bisa kita sepakati sebagai sesuatu yang wajar sekaligus penting. Bahkan, plot twist menjadi sebuah “rukun” yang tidak boleh alpa. Di sini, kemahiran dan keahlian cerpenis dalam mengolah ide dan konflik benar-benar dituntut. Konflik merupakan conditio sine qua non, yakni sesuatu yang memang telah ada dari sananya. Artinya, kehadiran konflik di dalam sastra (baik internal maupun eksternal) adalah sebuah keniscayaan.

Buku ini didominasi oleh cerpenis Malaysia. Dengan beragam bentuknya, cerpen-cerpen ini menceritakan realita yang ada di Malaysia sekaligus mengokohkan sastra Malasysia di kancah yang lebih luas. Saya teringat dengan ulasan Zalila Sharif:

However, in this new world order, literature is no longer divided to small entities like nations but to the different civilitations. So it is time that Malay literature stands on its own name. The factor that unites this literature is language, not religion, ethnicity or others. (A. Rahman Yusof:2)

Cerpen karya Ahkarim berjudul “Sebuah Kitab” menjadi salah satu cerpen yang bisa dikatakan berhasil. Kematangan Ahkarim sudah tidak diagukan lagi. Ia menampilkan ide yang biasa, namun dengan bahasa narasi yang menarik dan rapi. Cerpen ini mengalir dengan tetap menjaga koherensi dan korespondensi dalam sastra.

Irwan Abdullah cukup variatif dalam menyampaikan ide cerita. Melalui cerpen “Pinang”, Irwan mengangkat tema “gay”. Sebuah usaha mengisahkan realita, dengan melampaui batas-batas “konvensi” masyarakat yang memandang persoalan gay sebagai sesuatu yang tabu. Di sinilah, sastra menunjukkan universalitasnya, bahwa tema apapun, sebuah realita kehidupan, selalu memiliki tempat untuk diangkat.

Namun sangat disayangkan, Irwan terjebak pada “self plagiarsime” atau semacam repetisi dalam dua cerpennya. Yakni dalam paragraf

Meja itu berbentuk empat segi sama. Meja kayu. Panjang setiap sisinya hanya dua kaki (0.6069 meter). Luas permukaan meja itu ialah dua kaki darab dua kaki, jadinya empat kaki persegi. Meja itu bernombor 17. Itulah nombor yang tertempel di suatu sudut permukaan meja itu. Letaknya meja itu adalah di kedai Mamak yang bernama “Teh Tarik Pallace”. Kedai ini letaknya di dalam supermarket Tetero.

Di cerpen “+ – x ” dan “Pinang”, Irwan mengisahkan tentang Meja 17 dengan narasi yang sama persis. Semestinya, meskipun tempat yang dijadikan latar sama, namun seorang cerpenis yang kreatif seharusnya memiliki bahasa narasi yang berbeda. Sebab, sebuah latar tentu sangat banyak hal yang bisa dieksplorasi yang justru bisa saling melengkapi satu sama lainnya. Hal ini diulangi lagi dalam paragraf lain yang membicarakan tentang potongan Al- Qur’an mengenai kemubadzian kata-kata.

Cerpenis Brunei juga tak kalah menarik, ia adalah JaBit Abdul Aziz, yang dalam buku ini menampilkan dua cerpennya, “ai.b” dan “pe.su.k”. Selain tema dan penulisannya yang menarik, JaBit mempunyai kekhasan yang menarik. Ia mencantumkan catatan kaki atas beberapa kata yang asing bagi pembaca di luar Brunei. Sebagai sebuah tulisan, hal ini sah-sah saja, selagi tidak mengganggu pembaca. Justru, saya kira, rujukan itu menjadi semacam index yang akan menuntun pembaca dalam menelusuri jejak-jejak narasi cerpenis.

Sementara itu, cerpen yang ditulis oleh cerpenis Patani, Mahroso Doloh berjudul “Negeri Tanpa Hati” cukup berbeda dari cerpen-cerpen lain. Yang pertama karena idenya, yang kedua karena keberaniannya mengungkap sesuatu yang belum banyak orang tahu. Mahroso seolah membenarkan perkataan Seno Gumira Adjidarma bahwa menulis adalah sebuah cara untuk berbicara kepada orang lain yang entah di mana. Mahroso mengisahkan ketegangan politik yang dialami pemuda Patani. Bagaimanapun, sastra memiliki kemampuan untuk mempelopori perubahan dan bahwa sastra mampu membuat banyak sastrawan tidak hanya sibuk berkutat dengan gaya dan teknik penulisan belaka. Para sastrawan juga memberikan tekanan yang sama pentingnya kepada resolusi persoalan yang sedang digarap. Di dalam konteks konflik, masalahnya bukan sekadar bagaimana konflik disajikan dalam sastra tetapi juga bagaimana satsra dapat menawarkan cara-cara untuk menangani konflik tersebut. Mahroso, melalui cerpennya, ingin bercerita mengenai realita yang pernah ia alami sebagai sebuah konflik sosial sekaligus psikis.

Konflik personal-psikis juga mewarnai buku ini, sebagaimana cerpen Anie Din (Singapura) “Yang Tak Sanggup dan Sanggup”. Sebagai orang yang dituakan —setidaknya terlihat dari panggilannya yakni Bunda Anie Din— ia memberikan nasehat seorang tua kepada anak muda (pembacanya) melalui kisah yang telah dimasuki beberapa amanah. Anie Din mengangkat persoalan yang sederhana, tentang dinamika manusia yang berubah sejalan dengan kehidupan yang berubah pula.

/3/

Beberapa cerpen dalam buku ini terkesan “belum selesai”. Artinya ada ketergesaan cerpenis untuk segera mungkin mempublikasikannya tanpa melewati editing yang ketat. Seperti cerpen yang ditulis oleh EM Sastroatmodjo (selanjutnya disebut Mirza) berjudul “Perempuan-perempuan di Perpustakaan”. Mirza ingin memaparkan empat fragmen tentang perempuan yang ada di perpustakaan. Namun, sayangnya Mirza belum bisa menyusun dengan narasi yang bagus. Keempat fragmen itu seperti dipaksakan, tidak ada benang merah pasti yang bisa dijadikan pengikat antara awal dan akhir, sehingga justru cenderung absurd.

Jika saja fragmen itu berdiri sendiri-sendiri, dengan penambahan narasi mendalam, akan menjadi 4 cerpen yang utuh. Sebaliknya, di cerpen Perempuan-perempuan di Perpustakaan, pembaca dibuat bingung karena terlampau random. Pembaca akan dibuat dengan pernyataan bahwa aku lirik dalam cerpen itu adalah kakek, ayah, dan suami dari perempuan-perempuan yang diceritakan. Padahal, perempuan-perempuan itu ditemui di waktu yang sama dan di tempat yang sama dengan kau-lirik.

Meski cerpen adalah karya fiksi, namun kita juga harus menyadari bahwa ada logika di dalam sastra. Di dalam /3/ misalnya, tokoh ayah yang wali kota, kemudian berlayar ke Singapura dan menjadi pemimpin partai. Tidak ada rentetan alur yang bisa menjelaskan secara masuk akal di cerpen itu. Bahkan, ada sebuah penarikan hipotesis tanpa ada premis-premis yang logis, banyak pemimpin partai yang brengsek di dunia ini.

Lagi, di /4/ Mirza menulis “Ia lahir tanpa kedua orang tua”. Bagaimana mungkin, seorang manusia lahir tanpa orang tua? Mungkin akan sedikit lebih masuk akal jika narasinya ketika kata “lahir” diganti kata “hidup”. Masih di paragraf yang sama, Mirza mengisahkan bahwa bapak ibunya (Eti) meninggal karena terpeleset kulit pisang. Sebuah narasi yang sangat absurd.

Cerpen yang belum selesai itu juga persoalan validitas data yang diurai. Semisal dalam cerpen Maslina Ngadiman berjudul “Petualangan Ali dan Alfred Russel Wallace di Kepulauan Aru 1857”. Di dalamnya dikisahkan tokoh Wallace ke Desa Kupang, Pulau Lombok. Desa Kupang yang saat ini menjadi Kota Kupang merupakan ibukota Nusa Tenggara Timur (NTT). Sedangkan Lombok adalah sebuah pulau yang berada di Nusa Tenggara Barat. Ada ketidakcocokan antara narasi dengan kenyataan empirik.

Maslina Ngadiman cukup berani mendekonstruksi kisah Alfred R Wallace dengan versi imajinasinya. Hal yang sebenarnya banyak dilakukan oleh cerpenis lain. Hanya saja Maslina belum cukup detail menjelaskan sosok Alfred R Wallace. Sebab, sebagaimana galib diketahui Alfred R Wallace bukan tokoh fiktif, ia ada, dikenal sebagai seorang naturalis, penjelajah, antropolog dan biolog dari Ingrris.

/4/

Betapapun, GAKSA cukup konsisten dalam upaya membumikan keusastraan lintas negara. Setidaknya, buku-buku yang menghimpun karya-karya anggota GAKSA adalah pencapaian yang pantas dicatat sekaligus diapresiasi. Pertanyaan yang muncul kemudian adalah seberapa jauh upaya GAKSA itu dalam mewujudkan regenerasi sastrawan lintas negara.

Dalam pada itu, saya teringat dengan apa yang disampaikan Eka Budianta dalam buku “Sastra Kota, Bunga Rampai Esai Temu Sastra Jakarta” (2003: 44) bahwa komunitas sastra berfungsi sebagai arena berlatih atau persemaian tumbuhnya bakat-bakat baru. Meski tidak dikategorikan dalam komunitas resmi, GAKSA, bagaimanapun adalah komunitas sastra. Sebuah wahana pertemuan sastrawan lintas negara, lintas kebudayaan, bahkan lintas usia. Tentu, harapan terbesar ke depannya adalah GAKSA mampu mengantar para sastrawan mudanya untuk memperoleh kedudukan yang strategis agar mengimbangi dominasi sastrawan senior (untuk tidak mengatakan tua).

Rumah Kertas, 2021.

Referensi

Sarjono, Agus R, dkk. Sastra Kota (Yogyakarta: Bentang Budaya, 2003).
Sudyarto, Sides. Manusia dan Bahasa (Jakarta: Raya Kultura, 2009).
RS, Zen (Editor). Pengakuan Para Sastrawan Dunia Pemenang Nobel (Yogyakarta: PINUS, 2006).
Sarjono, Agus R, dkk (editor). South East Asia Literary and Cultural Rendezvous (Jakarta: Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, 2017).

9. Hanif Farhan

Menelisik Kemungkinan Kebaruan pada Kekakuan

Puisi-Puisi Sajak Bekerja

Oleh Hanif Farhan

Puisi-puisi Malaysia, sependek pembacaan saya dengan segenap keterbatasan saya dalam memahami bahasanya, sebagiannya cukup kental dengan nuansa puisi-puisi lama. Misal pantun dan syair yang bersajak atau karangan bersajak: Saj’ (سجع) yang berarti bunyi irama — walaupun tidak selalu merujuk pada form syair, terdapat juga pada karangan bersajak atau yang kini berkembang dengan nama prosa-liris. Hal itu yang saya dapati ketika membaca buku kumpulan puisi bertajuk Sajak Bekerja karya Gabriel Kimjuan (selanjutnya saya sebut Gabki) yang diterbitkan oleh Gaksa Enterprise tahun 2019. Karakter syair yang memiliki patokan nada yang ketat –berikut di dalamnya jumlah suku kata yang telah dibakukan– ketika diterapkan di dalam puisi-puisi masa kini, yang tentu saja dihitung sebagai bagian dari puisi modern atau setidaknya kekinian, memberikan kesan kaku. Sebagai satu contoh, saya hadirkan puisi di halaman dua berjudul “Bekerja Bawa Bendera”:

Bumi bekerja
banyak berlumpur
berwajah bahagia
bukan berakhir
berkawan berjuta
buaian berakar
berputar bahasa
berlawan bibir
berbisik berbisa
banyakkan bersabar
berkongsi budaya
bersalam bercakar
bakat bangsa
bertukar besar
berarak biasa
berdiri berkibar
bahtera bendera

Puisi bertitimangsa Taman Mutiara, Labuan, Malaysia, 30 April 2017 tersebut, di tengah gempuran kegandrungan penulisan puisi prosa-liris dan naratif yang kadang-kadang cara para penyair masa kini dalam menulis puisi naratif bercampuraduk dengan gaya penulisan puisi lirik, puisi semacam “Bekerja Bawa Bendera” terasa amat jadul (istilah konotasi negatif terhadap hal-hal yang dinilai ketinggalan zaman). Terlampau mengejar rima akhir yang membuat pembacaan saya agak terbata-bata. Terlampu memaksakan konsonan “b” pada semua awal larik puisi sehingga bibir pembaca harus berkejaran agar dapat memastikan artikulasi baik-baik saja saat membacanya. Mungkin akan lain jika puisi tersebut bukan dibaca, melainkan dinyanyikan sebagaimana lazimnya kebudayaan Melayu.

Pada beberapa kali pembacaan saya tetap berada pada satu pandangan: kaku! Dalam beberapa diskusi dengan teman-teman mengenai buku ini, pandangan umumnya sama, kaku. Tidak sesuai dengan perkembangan perpuisian masa kini. Dalam begitu, saya teringat pertentangan konsep modernitas dan pascamodern yang tarik menarik antara kebaruan dan kembali kepada masa lalu sebagai jawaban atas kemodernan itu sendiri. Saya tidak sedang mengatakan saya berada di antara keduanya atau di salah satunya. Saya sedang berpikir ulang tentang kekakuan.

Di awal saya mengatakan “kesan” karena sememangnya kaku atau dinamis semata-mata lahir dari kesan pembaca. Pembaca sejatinya diliputi oleh dinamika kebudayaan dan hubungan sosial. Di dalamnya terdapat pengetahuan dan pemahaman serta keyakinan tentang sesuatu yang dapat atau tidak dapat diterima; sesuatu yang dikesani sebagai “barang lama” dan “barang baru”; yang sesuai dengan kegandrungan orang kini atau yang telah ditinggalkan sebagai masa lalu. Dengan demikian, saya jadi merasa perlu menelisik adakah kemungkinan kebaruan di dalam kekakuan puisi-puisi Gabki dalam Sajak Bekerja? Mari membaca tiga pandangan yang saya buat ini.

Pertama, ketika segala apa disarankan untuk tidak kaku dalam pengertian menjauh dari gaya kekaryaan masa lalu (dalam hal ini batasannya adalah karya sastra Melayu klasik), sesungguhnya dengan mengikuti pandangan itu sepenuhnya adalah bentuk dari kekakuan itu sendiri. Dengan demikian, mengembalikan kekakuan, dengan catatan upaya pembaharuan dari aspek pengolahan tema dan eksperimen kebahasaan dalam khazanah kesusastraan hari ini, menjadi jalan lain untuk memberikan tawaran terhadap perpuisian modern. Penerimaan terhadap hal-hal yang beraroma masa lalu bukan barang aneh dalam berbagai dunia. Fesyen, sains, dan filsafat (sekadar menyebut beberapa dunia) telah menerima gaya dan cara masa lalu menjadi gaya dan cara masa kini yang dimutakhirkan dengan hal-hal yang bersifat temporer.

Kedua, menerima sekaligus menafikan konsep kebaruan untuk kebaruan itu sendiri. Ini mirip dengan konsep non-blok yang pernah dijadikan tempat pijakan bagi Indonesia ketika menghadapi masalah Blok Barat dan Blok Timur. Bedanya: non-blok berarti menciptakan blok ketiga di antara dua blok yang ada, sementara menerima sekaligus menafikan konsep kebaruan adalah menegaskan pikiran tentang kebaruan yang lebih dinamis untuk menciptakan kedinamisan yang kemungkinan capaiannya tidak membatasi diri dari gaya masa lalu. Karena itu, ketika ahli-ahli mengatakan bahwa puisi modern adalah puisi yang tidak terikat pada rima dan irama dengan konsepsi musikalitas yang lebih bebas, saya skeptis terhadap pendapat tersebut lalu menghadirkan pandangan bahwa puisi modern adalah puisi yang menerima rima dan irama yang ketat sekaligus menerima ketidakketatan keduanya.

Ketiga, dimafhumi bahwa karya sastra tidak dapat dilepaskan atau berlepas diri dari kebudayaan sebagaimana pandangan kritikus sastra Indonesia asal Belanda, Prof. Dr. Andries Hans Teeuw yang lebih dikenal sebagai A. Teeuw (1921—2012). Unsur-unsur kebudayaan yang di dalamnya adalah kekayaan bahasa-sastra masa lampau tetap layak dijadikan pilihan dalam penciptaan puisi. Lebih lanjut, kita juga dapat menarik penggunaan unsur bahasa daerah di masing-masing negara sebagai bagian dari bahasa nasional. Itu bukanlah kesalahan, bahkan ianya disarankan. Argumentasinya sederhana: setiap bahasa nasional di negara-negara ASEAN berkembang dikarenakan adanya kata yang terus lahir dari para pengguna bahasa atau para sastrawan dan upaya para pengampu bahasa yang melakukan penyerapan bahasa. Penyerapan bahasa tesebut lazimnya mengambil dari bahasa asing. Dibandingkan harus melakukan penyerapan terhadap bahasa asing, lebih baik melakukan penyerapan bahasa daerah. Misal, bahasa Indonesia menyerap bahasa Jawa dan Malaysia menyerap bahasa Sabah. Puisi-puisi Gabki yang begitu dekat dengan gaya pantun atau syair? Mestinya tidak juga menjadi soal. Tidak lantas dapat disebut kaku. Walau, tentu, senantiasa ada catatan dalam menyikapi kumpulan puisi.

Sampai di sini, saya baru membuka jalan tentang adanya kemungkinan kebaruan, bukan menunjukkan kebaruan itu sendiri. Saya teringat pada buku A. Teeuw yang berjudul Membaca dan Menilai Sastra (1983). Di situ disebutkan bahwa begitu banyak aspek yang mesti diteliti untuk mengungkap kebaruan di dalam sebuah karya sastra, setidaknya tiga hal utama: (1) kode bahasa yang dipakai di dalam teks untuk dapat memahami arti; (2) kode budaya untuk memahami makna baik bahasa maupun bentuk dalam perspektif penggunaan-maksud; dan (3) kode sastra yang meliputi aspek yang kompleks.

Menyikapi puisi-puisi karya penyair Malaysia yang mulai akrab di tengah pembaca Indonesia melalui Gaksa, tidak sedikit pembaca Indonesia berpikir bahwa mereka sedang membaca karya berbahasa Indonesia karena perbedaan bahasa yang sangat sedikit. Padahal di situ, ada kode budaya dan sastra yang lagi-lagi meliputi dan diliputi kebudayaan secara umum sehingga pemaknaannya tidaklah sama meski seakan susunan kata dalam kalimatnya sama. Di sini, ihwal kebaruan yang saya bicarakan akan saya arahkan kepada budaya bahasa dan sastra tempatan, bukan budaya dan bahasa di Indonesia. Perhatikan puisi “Getaran Guru” ini:

Gegar gerakan
guru godaan
gigih galakkan
gemilang gerangan
gema getaran
guna gambaran
gagah ganjaran

Tidak jauh-jauh, masih sama seperti puisi sebelumnya: permainan rima dan irama sebagaimana dalam syair dan pantun, sementara tidak ada kehadiran “hal” baru atau mengesankan kebaruan di dalamnya. Saya membayangkan kemungkinan kebaruan yang dapat dilakukan adalah menggabungkan nuansa bahasa Melayu yang pada dasarnya sangat besar dipengaruhi oleh lisanan. Keduanya dapat dipertemukan melalui pintu isu-isu pemutakhiran pandangan dunia dan kebahasaan tanpa menghilangkan hal-hal yang “terkesan kaku” karena kekakuan dapat juga menjadi satu identitas penting dalam puisi-puisi Gabki.

Ingat tari Saman. Tarian itu telah dinobatkan sebagai warisan dunia oleh Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan Dunia (UNESCO) sebagai warisan budaya dunia tidak benda pada tahun 2011. Tarian karya Syekh Saman di daerah dataran tinggi Gayo yang kaku itu, yang tak memberikan gerakan tubuh sepenuhnya itu, menjadi sangat bernilai di hari ini. Tetapi memang tetap perlu adanya eksperimen, entah bersifat fundamental maupun tempelan yang dapat menunjukkan sesuatu yang berbeda. Tiga unsur yang saya sebutkan di atas, dapat membuka kemungkinan itu. Tentu saja ada kemungkinan kemungkinan lainnya. Kemungkinan yang hanya dapat ditemukan oleh Gabki melalui proses kekaryaannya.

Sebagai penutup, walau bagi saya pandangannya tidak benar-benar dapat dilihat sebagai pikiran yang matang karena masih pada tahap “kegelisahan emosional” saya hadirkan pikiran Lucy Ives, Amerika, penulis novel Loudermilk: Or, The Real Poet; The Origin of the World (2019) untuk para pembaca, agar para pembaca terlebih dahulu dihadapkan pada kegelisahan terlebih dahulu sebelum sampai pada upaya menghadirkan kebaruan. Katanya, “Bagaimanapun, inilah yang saya maksud dengan ‘kebaruan’. Kebaruan, sebenarnya bukan kualitas estetika. Ini adalah kualitas estetika lainnya — atau, dari penjumlahan / penjajaran / interferensi dari beberapa kualitas. Ini adalah peristiwa persepsi tingkat kedua. Seperti bagaimana kita pertama kali harus melihat sesuatu sebelum kita dapat berseru, ‘Aku belum pernah melihat yang seperti itu sebelumnya!’. Menarik sekali menerima kenyataan bahwa kita mungkin sampai pada suatu titik dalam sejarah sastra di mana kita lebih peduli dan terganggu oleh pengalaman kesadaran subjektif sebagai ‘perasaan mentah’ semacam ini daripada dengan atau oleh teks itu sendiri.”.

Cilegon, 24 Mei 2021
Penulis bergiat di Gaksa Banten

TAMAT.

KEPUTUSAN

ASAS penilaian:

(1) Deskripsi keseluruhan buku dari segi kandungannya.
(2) Kelebihan buku itu.
(3) Kekurangan buku itu.
(4) Hal-hal yang dapat dilakukan untuk memperbaiki lagi buku seperti itu.

Karya para peserta masih dinilai pengadil.

KEPUTUSAN (2.06.2021):
KEPUTUSAN SAYEMBARA ESVA-11.
Pertama (RM200): Dimas Indiana Senja. (Paid).
Kedua (RM150): Husairi bin Hussin.
Ketiga (RM100):
(1) Ega Prayoga: RM100; (Paid)
dan
(2) Paridah Ishak: RM100.

TAHNIAH buat para pemenang. Semua artikel menarik dan amat sukar menentukan pemenangnnya.

TAMAT.