Bertolak dari kaki menara gading
membawa beberapa bilah senjata
yang dikira ampuh untuk menghadapi rintangan di hadapan
pisau, belati, parang, pedang dan tombak
siap sedia untuk menghadapi situasi yang berbeza
pisau dan belati untuk halangan pekerjaan yang rendah
parang dan pedang untuk menghadapi pekerjaan yang sedikit susah
dan tombak untuk satu halangan tingkat tinggi.
aku tak takut semua itu ada milikku.

Saat ku tiba di lembah yang airnya mengalir melaju
aku lihat cuma satu rintangan yang mudah
yang bisa ku hadapi dengan sebilah pisau atau belati
untuk kusampai ke seberang mejangkau hasrat
tapi halangan hebat juga berat
air yang ngalir tetiba membeku
memberi erti yang tersirat dan menghambat
perjalananku terhenti takut melangkah pantang
akhirnya aku akur pisau dan belatiku tidak mempan untuk mengharung rintangan.

Aku bermimpi ada ruang dan peluang
dengan cahaya benderang menerang harapan
dengan tombak senjata terakhirku yang kumiliki
akan mudahlah langkahku merempuh aral gundala yang bahaya
yang ternyata sebilah tumbakku pun gagal melepasi kebekuan yang senghaja dibina.

Ampangan yang dibina itu pun untuk air jernih mengalir
di lurung dan ruang yang terkhusus
andaikan airnya kabut maka tak bisa masuk di situ
maka akan tertinggallah segala pasir dan akan mendak ia di situ
yang akhirnya beku pada tepian ampangan
akan tumbuh pokok liar menjalar ganas
jangan disalahkan pokok liar menjalar ganas
kerana tiada laluan untuknya keluar
dalam pencarian arah dan tempat
melepasi kebekuan dan ampangan kasta.

Oleh:

Dino MN
457 Kg. Birau. Tutong, NBD.